Trending Posts

Catatan Perjalanan,

Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2

Yang belum baca Part 1 bisa klik disini Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2

1 Agustus 2018 tepat jam 00.00  langsung buka maps menuju ke Gunung Ijen, setelah kurang lebih 1 jam dari alun2 sampailah kita semua di tempat parkir jalur pendakian gunung ijen dan suhunya lagi dingin dinginnya sekitar 5°C ademm benerrrr…  bayangin aja di dieng 10°C udh dingin lah disini 5° lebih dingin.. daaaaan bodohnya itu satu, tak kira itu yang dituju itu kawah ijen ya hampir mirip mirip lah sama kawah sikidang  di dieng yang ga perlu manjat mnjat gunung dulu ya jelas gak persiapan jaket tebel dll yakan.. kalo yang lain mah pada browsing dulu kawah ijen gimana dll lah aku sama sekali ga browsing keadaaan disana.. ya jadilah aku dobelan 3 baju .. ini mah mendaki beneran mulai mendaki jam 1 sampe di pudaknya (*ehh, maksudnya puncaknya) jam 4 dan kalau mau liat blur fire nya harus turun ke kawahnya yang kurang lebih 50 menit baru sampe kawah dan sampe yang namanya kawah ijen atau nama terkenalnya blue fire yang di dunia ini cuma ada 2, karna ini yg jadi penasaran makanya pengen kesana.

Share pengetahuan sedikit yaa.
Meski tidak setenar Gunung Rinjani, Semeru, atau Bromo, Gunung Ijen ini terasa istimewa karena memiliki fenomena langka berupa Blue Fire yang hanya ada dua di dunia dan menjadi satu-satunya di Indonesia. Memiliki kawah terbesar di antara gunung api di Pulau Jawa, gunung yang masih berstatus aktif ini terakhir kali erupsi pada 1936.
Blue Fire sendiri merupakan reaksi dari gas bumi ketika bertemu oksigen pada tingkatan tertentu. Hasil dari reaksi ini terlihat seperti api yang berwarna biru. Karena keindahannya, Gunung Ijen menjadi salah satu destinasi yang rajin dikunjungi oleh wisatawan, baik dalam maupun luar negeri.
Kobaran api berwarna biru seperti api kompor di antara kelam( agak gelap), yang muncul dari kawah gunung terlihat sangat indah. Tak ayal, Blue Fire menjadi fenomena alam yang menarik perhatian traveler dunia. Selain di Banyuwangi, fenomena ini terjadi juga terjadi di Islandia yang nggak ngerti tepatnya di mana. Tunggu aja gue bakal ke Iceland suatu hari nanti.

Mulai dari jam 1 dini hari kita start pendakian dari paltuding, normal pendakian buat sampe ke kawah selama 1-1,5 jam tapi kita kan anak anak selow yaa, yaudah sambil nikmatin perjalanan jadi 3 jam deh. Oh iya yang mau camp di paltuding bisa juga, kalo ditawarin guide gausah gapapa kok, trek masih standar aman, cuma pas turun ke kawah buat ngeliat blue fire aja yg agak curam, tapi masih aman, dan banyak temen temen juga jadi selow, jangan lupa bawa headlamp dan masker buat turun ke kawah, kalo pake buff bisa sedikit agak dibasahin biar lebih enak.,

dan btw kalau kesini bawa jaket tebel yaaa, jangan cuma jaket biasa karna dinginnya disini emang luar biasa, dan kalau di tawari sewa masker sama mas mas yang ada di parkiran di iyain aja, tapi harganya dipatok 20rb aja, kalo ga mau 20rb mending tinggal aja soalnya di tengah perjalanan juga ada yang nyewain masker kok, eh ini bukan masker biasa tapi namanya Respirator

respirator

kita sampai puncak sekitar jam 4 (belum sampe kawah/blue fire nya), lama juga ya jam 1 sampai jam 4. Eh, tapi kalo kamu gak kuat jalan di gunung dan punya uang banyak bisa loh sewa taksi. Iya, disini ada ada taksi tapi harganya gila gila , bayangin untuk 1 orang dewasa ditarik taksi bertenaga 3 orang dan se orangnya dibayar 300rb, jadi harga untuk 1 taksi 900rb, itu dijamin sampe puncak dan turun juga di bawa taksinyaa, ini ada beberapa foto taksinya tapi pas kebetulan cuma satu orang, nah kalo pas naik yang di belakang satu dan yang di narik di depan dua sayang gak sempet ambil foto soalnya gelap banget apalagi kita gak ada yang bawa senter.

itu foto foto taksinya guys, ya karena kita semua sebenernya kuat kuat ya jadi kita semua jalan kaki. Tapi saya heran kenapa pengunjung yang kesini kebanyakan dari luar negri ya, dan hampir 70% itu orang luar negeri semua, kayanya orang indonesia ngga penasaran deh sama yang didunia cuma ada dua.. kalo saya sih jujur penasaran

Abis foto foto sebentar, iya sebentar doang karena kita gak tau caranya ambil gambar supaya si bluefire ini inframe bareng kita, jadi yaudah manjain mata aja terus kita langsung cabut lagi naik ke atas kawah buat ngeliat sunrise, ternyata eh ternyata kehalang bukit tuh. Disini ternyata ada puncaknya juga, namanya puncak bulan sabit, kalo kita liat dari atas, bibir kawah akan berbentuk seperti bulan sabit. Tapi ini daerah terlarang, ga dibolehin, sempet tanya sama yang jaga toilet (btw di atas ada toiletnya loh, bayar 5rb) kata penjaga toiletnya ini ga boleh karena disana itu buntu, kebanyakan orang yang kesana itu nyasar gitu gak bisa balik, ya kalau kata orang jawa mah keselong yaa, nah karena itu jadinya dilarang naik ke atas kecuali sama guide yang bener bener warga sekitar.

Foto foto lagi pas udah terang terus jam 7 kita turun, sampe paltuding duduk duduk sebentar bersihin badan yang udah belepotan kena debu terus langsung cabut ke Taman Nasional Baluran, dan gak lupa kita ngebajak rumah makan dulu buat makan mandi dan tidur2an yaaaa karna lelah aja sih dari kemaren belum tidur semua jadi sengaja cari tempat makan yang luas yang sepi biar bisa tidur2an
post selanjutnya perjalanan ke Baluran yaaa..

Catatan Perjalanan,

Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah)

Di Banyuwangi kemana aja? Disana ngapain aja? Kalau mau Ke Kawah Ijen dari stasiun naik apa? tidur dimana? uangnya habis berapa? Mahal gak sih kalo main ke banyuwangi? itu beberapa pertanyaan yang saya dapati setelah saya uplad beberapa story di whatsapp dan instagram

Okay, jadi di artikel ini akan saya coba jawab beberapa pertanyaan temen-temen yang belum pernah ke banyuwangi dan yang pastinya gak ngeluarin uang banyak. Yaa, semoga saja tulisan saya disini bisa jadi tambahan referensi mau kesana

Mottonya;  TRIP IN YOUR HAND  #benergaksih? #hahaha

Jadi gini, Awalnya sih mau solo travelling ke sini, tapi berhubung ada Dodo yang mau ikut jadi yaudah sama dodo, sebelum saya putuskan buat main ke banyuwangi sebenernya ada beberapa destinasi yang masuk dalam list tujuanku, ada bangka belitung, bali, dan lombok. ya tau sendiri kalau melihat di Maps jarak antara pulau bali dan pulau lombok yang tidak terlalu jauh. Jadi, setelah beberapa pertimbangan akhirnya kita pustuskan ke banyuwangi dan dengan segala cara dan beberapa racun saya dan dodo, akhirnya ikutlah si atik dan arum. Yaa, mereka keracunan ajakan kita, jadilah ke banyuwangi ini dengan 4 orang Saya, Dodo, Atik, Arum.

Kenapa kita tanpa agen travel? Ga ribet tuh?

Ribet? Yaiyalah jelas. Nyusun jadwal sendiri, browsing di internet kesana-sini, ngitung pengeluaran sendiri, dan kita juga harus menyiapkan keperluan kita sendiri. Kami empat juga bukan benar-benar anak backpacker yang ‘modal nekat asal ada atap buat tidur‘. Kita ber empat dan gak mungkin dong yang cewe suruh tidur di emperan masjid.

Lagian Banyuwangi masih di Jawa kok, jadi saya pikir gak terlalu susah untuk transportasi, akomodasi, bahasa dan lain nya. Alasan lain, #iritduit #buatmodalnikah #lowbudgetfighter #haha. 

Dan perjalanan panjang pun dimulai . . . . . . . . . . .

30 Juli 2018.. dimana semua perjalanan itu dimulai, Saya, Atik, Dodo kita ber 3 berangkat dari Cilacap menuju ke jogja jam 2 siang pakai kereta Wijayakusuma, sampai di jogja jam 6 sore dan langsung di jemput sama temen buat istirahat dulu di kontrakan dia, terus kita main dulu keliling-keliling jogja dan besok paginya kita langsung berangkat ke stasiun lempuyangan jam 6 pagi dan disana langsung ketemu dengan Arum. Cerita sedikit, si arum ini tingggalnya di purwokerto, nah dia nih katanya sih gak mau ngerepotin temen kita yang di jogja jadi yaudah dia otw sendiri dari purwokerto jam 2 pagi dan sampe lempuyangan jam 6

31 Juli 2018.. kita ber empat makan dulu di warteg depan stasiun persiapan buat naik kereta selama 14 jam , di dalem kereta sampe mati gaya, sampe kehabisan pose duduk, sampe kehabisan cara mau ngapain lagi di dalem kereta, bayangin aja 14 jam full di dalem kereta dengan kursi yang 90°

Stasiun Karangasem

Akhirnya setelah kurang lebih selama 14 jam di dalem kereta. Jam 20.30 kita sampai di stasiun Karangasem Banyuwangi, disini kita kaya mabok kereta gitu di depan stasiun sambil nungguin motor kita di antar, jadi ceritanya sebelum kita sampe di Karangasem kita booking motor dulu di sekitar stasiun dan katanya mau di anterin motornya ke stasiunnya jadi kita ga perlu nyari orangnyam biar orangnya yang nyari kita.

Sambil nunggu yang nganter motor dateng kita mampir dulu di warteg depan stasiun ya sambil ngopi gitu dapet kenalan baru di sini nih, dan juga mereka cuma berdua gitu, yaudahkan daripada mereka cuma berdua aja ya kita ajak trip bareng aja kebetulan tujuan utama mereja Kawah Ijen, dan mereka juga sama sama lagi nunggu motor sewaan yang kebetulan tempat sewanya sama, mereka berdua namanya mas Tofik sama mas Mufid, mereka kakak adik dari semarang yang gak sengaja ketemu pas sholat isya bareng di mushola stasiun karangasem.

jam 21.30.. kita ber 6 keluar dari stasiun bareng dan berburu pom terdekat, benerrrrrr, gak jauh ternyata ada pom alhamdulillah banget nih orang orang kaya kita ketemu pom apalagi kamar mandinya bersih.. hahaha akhirnya langsung cuss mandi yang mandi si cuma saya sama arum aja.. yang lain nungguin kita gitu..

abis mandi, udah wangi, udah seger lagi kita langsung makan malem di alun2 banyuwangi, disini alun2nya bersih, tertata, teratur gitu.. jadi betah .. btw disini kita makan sampe kenyang ada yang makan nasi goreng, nasi tempong, nasi rawon, ayam goreng dll .. jangan lupa minumnya wedhang uwuh.

ini wedhang uwuh dan nasi rawon di alun2 banyuwangi

Lanjut bacanya di Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2
tapi masih ditulis, jadi tungguin yaa 🙂

Catatan Perjalanan,

Cuma 75rb – Review penginapan murah dekat Stasiun Karangasem Banyuwangi

Jadi, kemaren aku Backpakeran gitu sama temen ber 4, ya intinya kita cuma pengen berlibur gitu sih, nah kita nih dari cilacap gak mungkin dong tanpa browsing penginapan dulu, gak kebayang kalo kita yang dari cilacap ini yang udah menempuh jarak selama 18 jam di kereta tanpa nginep di penginapan kan lucu ya..

jadi kita di semua nih lupa kalo penginapan sama motornya belum di booking gitu, singkat cerita kita browsing di internet dapet penginapan di Subur Homestay,

Aku mau review Subur Homestay ini nih, awalnya sih agak ragu ya kok murah banget ini homestay kok permalem cuma 75rb, sempet kita kontak juga nih si yang punya homestay ini nih, tapi kita gak booking, telfon cuma tanya kamarnya yang ready berapa, jadi singkat cerita kereta kita sampe di Stasiun Karangasem Banyuwangi.

Daaaaan tau gak? posisi homestay nya ini strategis buanget, di depan pintu keluar stasiun persis, dan ini lokasinya bukan di depan gerbang depan ya, tapi ini ada di dalem lokasi stasiun, dan penginapannya semuanya da 11 kamar, ini ada beberapa fotonya

Liat nih, begitu mau keluar stasiun langsung bisa liat homestaynya

kalau yang penasaran sama isi dalem homestay nya, langsung aja ya liat foto2nya

Enaknya di sini itu, di lantai 2 nya ada balkon gitu, jadi sambil santai bisa sambil liat orang yang lalu lalang keluar masuk stasiun gitu, ya itung itung bisa buat hiburan juga .
Nah dibelakang balkonnya ini langsung ada kamar mandinya gitu, jadi kalo kita abis mandi bisa langsung santai gitu di atas balkon sambil liat stasiun.

Tapi beneran ini penginapan bersih loh, kloset nya juga pisah sama tempat mandi, gak kaya di penginapan lainnya yang klosetnya jadi satu sama bak mandi, dan bersih loh ini kamar mandinya ataupun klosetnya

Nah ini lorong di lantai 2.
Nah ini lorong di lantai 2..
Penampakan kamar 75rb permalam, lumayan walaupun cuma dikasih kipas angin tapi disini dingin, asli dah gak boong.
Walaupun kecil gini, tapi menurut kita semua ini homestaynya nyaman kok, gak nyesel kalau di homestay ini
ini keadaan kamar kita yang udah kaya kapal pecah karena ya males banget ngerapiin sih sebenernya, karna kita ber 3 jadi 1 kamar gitu, jadi ya berserakan gitu, tapi percayalah waktu kita pulang kamar ini kembali ke posisi seperti semula yang rapi 😀

Aku promosi ini di blog tidak ada promosi berbayar loh sama penginapan Subur Homestay ini, jadi strategi dari Pak Subur sendiri adalah dengan memberikan pelayanan yang nyaman dan yang terbaik terus si travellernya betah dan menceritakan (seperti di blog ini) ke orang lain, atau dalam teori bisnis, bisa dikatakan sebagai Word of Mouth Marketing

Percaya gak percaya strategi iklan seperti testimoni ini efeknya jauh lebih besar daripada hanya iklan iklan di social media. contohnya seperti kamu diberi tau temenmu yang pernah menginap di suatu tempat pasti kita akan lebih percaya ketimbang kamu baca dari iklan, soalnya mereka ini yang pernah merasakan sendiri gimana rasanya disana

Selain Homestay, disini juga ada banyak fasilitas, ada penyewaan sepeda motor juga kepada semua pengunjung, untuk harga perharinya 75 ribu, dan bebas mau digunain kemana ada dan boleh juga dibawa nyebrang ke Bali.

Ibu Subur / Bp. Abu Tholib : 0852 361 55003

Catatan,

Sepenggal Kisah

Begini, aku pernah dalam kondisi psikis yang sangat drop. Bagaimana tidak, melihat orang lain dengan kesuksesannya. Sementara kita belum bisa menikmatinya. Begitulah.. bila kita selalu melihat ke atas, melihat kesuksesan orang tanpa melihat perjuangannya. Menjadikan kita menjadi kufur nikmat. Aku termasuk orang yang jarang merasa terpuruk terutama dipengaruhi oleh kondisi orang lain. Tapi, kenapa bisa saat itu terpuruk?

Mungkin emang saat itu berada pada posisi bener-bener depresi, atau apalah kurang paham. Ceritanya waktu itu sedang mengambil duit di ATM di sebuah minimarket. Tanpa sengaja bertemu temen jaman STM. Yang perlu diketahui, mungkin jaman STM aku termasuk anak cupu, kurang gaul, kurang nongkrong dan selalu jadi pusat bullying orang lain. Apalagi untuk seorang anak yang alhamdulillah rajin dan alhamdulillah juga diberi kenikmatan untuk mudah memahami pelajaran, plus punya postur tubuh yang kecil, maka tak jarang sering dimanfaatin teman – teman untuk garapin tugas. Bila menolak, udah pasti berbagai bentuk kejailan teman pernah aku alami. Nah, kebetulan teman yang ketemu di minimarket tersebut merupakan salah satu orang yang sering membully diriku. Tapi apa yang nampak pada dirinya sehingga aku merasa ngedrop begitu?

Pada pertemuan tersebut, aku dan dia sama – sama dalam keadaan sedang bekerja. Aku yang pekerjaannya di dunia lingkungan jelas bebas memakai pakaian apapun, asalkan nyaman. Pun saat itu aku hanya menggunakan kaos oblong – celana trainning – sandal jepit. Sementara dia bekerja di salah satu lembaga keuangan. Pakaian necis menempel di badannya. Kemeja – dasi – celana dengan bekas setrikaan yang rapi ditambah sepatu pantofel. Sekilas kaget. Saling ngobrol layaknya kawan yang lama tak jumpa. Di akhir pertemuan, dia minta dibeliin snack dan minuman. Masih sama seperti saat STM. Tapi aku juga ga bisa nolak, bukan karena merasa terpojok seperti jaman STM, tapi emang karena sudah kebiasaan dengan teman – teman di dunia lingkungan untuk saling berbagi.

Begitu perpisahan dan aku kembali mengendarai motorku, sementara dia kembali naik mobilnya dimana sudah ditunggu sopir, semua bayangan jaman – jaman sekolah kembali terulang. Saat itulah perasaat terpuruk mulai merasukiku. Pertanyaan – pertanyaan yang membuatku hilang rasa syukur menyergapku. Kenapa yang orang pintar malah dapat pekerjaan hanya seperti ini, tak terlihat perlente sama sekali di depan orang, sama sekali tak menaikan status sosialku. Ditambah lagi bayangan – bayangan kawan kuliah. Aku (yang alhamdulillahnya bisa melanjutkan kuliah S2) kenapa hanya begini saja. Sementara teman –temanku yang hanya sampai jenjang kuliah S1 mampu menduduki jabatan – jabatan penting di perbankan. Teringat pula saat dulu jaman kuliah, tiap ada tugas kuliah, mereka selalu memenuhi kamar kost 3 x 3 meterku untuk sekedar belajar bagaimana memecahkan tugas. Mereka yang tiap ujian semester maupun tengah semester rela menunggu aku pulang kerja jam 12 malam untuk kembali belajar pemecahan soal. Terkadang, yang datang ke kostan bergantian. Gak jarang juga mereka bergantian datang, bahkan sampai subuh, sampai jam 7 pagi tetap ada yang bergantian untuk belajar ke kostku. Dan saat ini mereka telah sukses dengan gaji bulanan yang entah berapa karena emang aku ga pernah menanyakan gaji seseorang. Sementara, aku masih seperti ini, tiap hari bersandal jepit, celana trainning atau kadang memakai celana jeans, juga kaos oblong. Bahkan beberapa kemeja formal dan kemeja batik sama sekali ga pernah aku pakai, kecuali untuk kondangan. Bahkan pula sepatu pantofel sampai pecah – pecah saking lamanya ga aku pakai.

Di keadaan yang seperti itu tak terasa air mata mengalir deras. Menyalahkan Tuhan, itu jadi salah satu menunya. Pertanyaan mengapa dan mengapa menemani perjalananku sampai di lokasi aku mengabdikan diri pada masyarakat.

Sepulang dari lokasi pemberdayaan masyarakat, aku mampir ke rumah salah satu kawan. Kawan yang awalnya dipertemukan karena pekerjaan, namun karena berbagai kecocokan akhirnya jadi kawan berbagi ide. Kawan yang satu ini pada saat awal bertemu dalam pikiranku bilang: “Aku pengen berteman dengan dia”. Biasanya emang seperti itu, seseorang yang “diridhoi” oleh hati untuk menjadi kawan dekat itu selalu ada semacam keinginan hati untuk dekat sejak pertama ketemu.

Pada perjumpaan dengan kawanku itu berbagai ide dan harapan muncul dari dia dan dari aku. Ide – ide yang berkaitan dengan lingkungan, keinginan yang biasanya harus dibuktikan sendiri oleh si punya inisiatif. Keinginan tentang terobosan – terobosan baru, keinginan – keinginan yang biasanya selalu diragukan oleh orang lain. Di kesempatan tersebut malah aku lebih banyak diam, lebih banyak berfikir yang akhirnya lebih banyak rasa syukur.

Men… memang pekerjaanku seperti ini, pakaianku seperti ini, gajiku ga seberapa dibanding kawan – kawanku di luaran sana. Tapi apa mereka seberuntung aku memiliki kawan – kawan dengan berbagai ide briliant? Apa mereka seberuntung aku memiliki kawan – kawan yang lebih sering mikirin orang lain, mikirin lingkungan, mikirin nasib bumi, mikirin nasib anak – cucu kelak dibanding memikirkan diri mereka sendiri? Mungkin aku seperti ini, tapi apa mereka bisa seberuntung aku untuk menentukan kapan mesti nyantai? Kayaknya untuk liburan pun mereka musti mengalokasikan waktu mereka 3 bulan sebelumnya, sementara kapanpun aku pengen liburan, aku tinggal bilang temen: bosen, kemana yuk? Dan mereka dengan senang hati buat ngasih rekomendasi tempat liburan. Apakah mereka bisa bebas menjadi diri mereka sendiri, sementara penampilan berantakan sedikitpun bisa berpengaruh pada jabatan mereka, sehingga tak jarang mereka menghabiskan waktu mereka untuk perawatan wajah dan tubuh.

Pertemuan tersebut sungguh menyadarkanku bahwa aku jauh lebih beruntung ketimbang teman – temanku yang lain. Rasa syukur kembali mengalir pada diriku. Ditambah dengan berbagai artikel tentang bahaya riba dan lain – lain yang membuatku jauh lebih bersyukur, biarpun gaji kecil tapi insha Allah jauh dari murka Illahi. Dan lagi pertemuan itu membuatku beristighfar, sempat ada rasa sombong dalam diriku, merasa aku lebih baik dari orang lain saat membandingkan diri ini waktu STM dan kuliah.

Dan lebih penting lagi: “Bahwa nikmat dan rezeki itu bukan melulu soal materi, memiliki kawan – kawan baik, yang berkualitas, serta mereka yang mau mengingatkan kita saat kufur nikmat serta menunjuki kita jalan yang lurus itu jauh lebih nikmat dibanding sebatas materi”.

Terima kasih Ya Rohman Ya Rohim untuk karunia – Mu yang tak kan pernah terhitung, walaupun harus menghitung banyaknya pasir di pantai, tak kan mampu melebihi kuasa – Mu.

Content from : Widodo S.p

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit nullam non orci et libero luctus eleifend eget id justo donec nec facilisis mauris volutpat nunclor.

Subscribe

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,117 other subscribers