Info terbaru,

Cara naik Damri dari kampung Rambutan ke Bandara Soekarno Hatta

Untuk menuju ke Bandara Soekarno Hatta yang terletak cukup jauh dari kampung rambutan ini bila menggunakan mobil pribadi atau motor pribadi mudah, tapi mengingat lokasinya yang cukup jauh dari Terminal Kampung Rambutan jadi lebih baik sih menggunakan angkutan umum yang sudah disediakan DAMRI khusus untuk angkutan ke bandara, ini sangat bagus dan sangat membantu, dan gak perlu gonta ganti kendaraan lagi langsung sampai di Bandara Soekarno Hatta, dan jam keberangkatannya juga cukup sering, jadi gak pelu nunggu lama di terminal kp rambutan

Di postingan Cara naik Damri dari kampung Rambutan ke Bandara Soekarno Hatta ini, saya akan menginformasikan bagi kamu yang mau ke bandara Soekarno Hatta dari beberapa tempat, bukan cuma dari terminal Kampung Rambutan saja, karna di beberapa terminal di jakarta sudah terintegrasi dengan angkutan Damri khusus bandara ini, dan bisnya sangat nyaman, bersih, wangi dan setiap seat tempat duduk ada colokan charge untuk sekedar isi baterai hape atau mengisi power bank, ini si sangat penting sih

Jadwal keberangkatan Damri dan info harga

minggu lalu, saya dari cilacap ke kampung rambutan untuk ke bandara Soekarno Hatta.. agak bingung sih sebenernya karna jujur saya baru pertama kali ke terminal ini, saya di turunkan di pintu masuk terminal, yang ada tulisan Soto Lamongan jam 3 pagi, banyak orang, banyak ojek, tapi ya namanya juga jam 3 masih sepi pengunjung, dari soto lamongan ini saya jalan ke arah terminal kampung rambutan, lewat sebelah kanan warung soto ini, ada tulisan khusus pejalankaki ngikuti terus petunjuk jalan yang ada sampe ke dalam terminalnya, atau kalau kamu bingung bisa liat foto ini.

foto satelite dari google maps di kampung rambutan

saya di turunkan di nomor 1 , dan jalan lewat kanan jalan menuju ke 3 , nah tempat perkir bis Damri Bandara ini ada di nomor 3 (diujung terminal) , dan di nomor 2 itu dalem terminal, banyak loket loket bis yang berjejer disana. Nah, kalo kamu mau naik damri ini langsung naik aja, tapi pastiin itu mau ke bandara, soalnya di tengah jalan ga bisa naik atau turunkan penumpang loh

Dipastiin pesawatmu ada di terminal berapa, soalnya bis ini muter dari terminal 1 2 3 bandara, jadi jangan sampe salah turun yaa,, jarak antara terminalnya cukup jauh, oiya jarak dari kampung rambutan ke bandara kalau jalannya lancar cukup ditempuh cuma 1 jam, itu juga perjalanan jam 4 pagi dan sampe bandara jam 5 pagi, jadi ya cukup cepet, tapi kalau siang udah dipastiin bakal lebih lama dikarenakan macet.. 

Cukup sekian dulu share cara ke Bandara Soekarno Hatta dari Terminal bus di jakarta

Info terbaru,

Begini cara naik Kereta tanpa print tiket, pakai E-Boarding Pass lebih mudah

Mulai awal Oktober 2018, PT KAI memperkenalkan fitur baru di aplikasi Kai Acces, dimana di aplikasi tersebut kamu sudah dipermudah untuk melakukan Check in di stasiun, cukup menunjukan Barcode yang ada di aplikasi Kai Acces kamu sudah bisa checkin tanpa harus tiketmu secara manual, atau bisa dibilang sekarang sudah memakai sistem E-Boarding Pass

Kalau kamu menggunakan fitur ini, diharuskan kamu memiliki aplikasi Kai Acces dulu, dan melakukan pembelian tiket kereta api langsung melalui aplikasi tersebut, tapi kalau kamu sudah terlanjur membeli tiket di Bukalapak, Tokopedia, Traveloka dll juga bisa kok di import kode booking nya ke aplikasi Kai Acces, pokoknya aplikasi ini makin kesini makin jos, tapi walaupun sekarang sudah sistem E-Boarding pass, tapi masih saja harus menunjukan KTP atau identias lainnya.

Semoga saja kedepannya PT KAI melalui aplikasinya Kai Acces sudah seperti sistem pembelian tiket pesawat, bisa beli di online dimana aja terus terus tinggal nunjukin E-Boarding pass nya ke petugas yang jaga saja sudah cukup, jadi ga perlu harus di import dulu kode bookingnya ke aplikasi Kai Acces

Oiya, kalau kamu beli tiket melalui Kai Acces, menu E-Boarding bisa dibuka pada saat 2 jam sebelum keberangkatan, artinya kalau menu E-Boarding kamu sudah keluar di aplikasi Kai Acces kamu sudah bisa check in 

Catatan Perjalanan,

Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2

Yang belum baca Part 1 bisa klik disini Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2

1 Agustus 2018 tepat jam 00.00  langsung buka maps menuju ke Gunung Ijen, setelah kurang lebih 1 jam dari alun2 sampailah kita semua di tempat parkir jalur pendakian gunung ijen dan suhunya lagi dingin dinginnya sekitar 5°C ademm benerrrr…  bayangin aja di dieng 10°C udh dingin lah disini 5° lebih dingin.. daaaaan bodohnya itu satu, tak kira itu yang dituju itu kawah ijen ya hampir mirip mirip lah sama kawah sikidang  di dieng yang ga perlu manjat mnjat gunung dulu ya jelas gak persiapan jaket tebel dll yakan.. kalo yang lain mah pada browsing dulu kawah ijen gimana dll lah aku sama sekali ga browsing keadaaan disana.. ya jadilah aku dobelan 3 baju .. ini mah mendaki beneran mulai mendaki jam 1 sampe di pudaknya (*ehh, maksudnya puncaknya) jam 4 dan kalau mau liat blur fire nya harus turun ke kawahnya yang kurang lebih 50 menit baru sampe kawah dan sampe yang namanya kawah ijen atau nama terkenalnya blue fire yang di dunia ini cuma ada 2, karna ini yg jadi penasaran makanya pengen kesana.

Share pengetahuan sedikit yaa.
Meski tidak setenar Gunung Rinjani, Semeru, atau Bromo, Gunung Ijen ini terasa istimewa karena memiliki fenomena langka berupa Blue Fire yang hanya ada dua di dunia dan menjadi satu-satunya di Indonesia. Memiliki kawah terbesar di antara gunung api di Pulau Jawa, gunung yang masih berstatus aktif ini terakhir kali erupsi pada 1936.
Blue Fire sendiri merupakan reaksi dari gas bumi ketika bertemu oksigen pada tingkatan tertentu. Hasil dari reaksi ini terlihat seperti api yang berwarna biru. Karena keindahannya, Gunung Ijen menjadi salah satu destinasi yang rajin dikunjungi oleh wisatawan, baik dalam maupun luar negeri.
Kobaran api berwarna biru seperti api kompor di antara kelam( agak gelap), yang muncul dari kawah gunung terlihat sangat indah. Tak ayal, Blue Fire menjadi fenomena alam yang menarik perhatian traveler dunia. Selain di Banyuwangi, fenomena ini terjadi juga terjadi di Islandia yang nggak ngerti tepatnya di mana. Tunggu aja gue bakal ke Iceland suatu hari nanti.

Mulai dari jam 1 dini hari kita start pendakian dari paltuding, normal pendakian buat sampe ke kawah selama 1-1,5 jam tapi kita kan anak anak selow yaa, yaudah sambil nikmatin perjalanan jadi 3 jam deh. Oh iya yang mau camp di paltuding bisa juga, kalo ditawarin guide gausah gapapa kok, trek masih standar aman, cuma pas turun ke kawah buat ngeliat blue fire aja yg agak curam, tapi masih aman, dan banyak temen temen juga jadi selow, jangan lupa bawa headlamp dan masker buat turun ke kawah, kalo pake buff bisa sedikit agak dibasahin biar lebih enak.,

dan btw kalau kesini bawa jaket tebel yaaa, jangan cuma jaket biasa karna dinginnya disini emang luar biasa, dan kalau di tawari sewa masker sama mas mas yang ada di parkiran di iyain aja, tapi harganya dipatok 20rb aja, kalo ga mau 20rb mending tinggal aja soalnya di tengah perjalanan juga ada yang nyewain masker kok, eh ini bukan masker biasa tapi namanya Respirator

respirator

kita sampai puncak sekitar jam 4 (belum sampe kawah/blue fire nya), lama juga ya jam 1 sampai jam 4. Eh, tapi kalo kamu gak kuat jalan di gunung dan punya uang banyak bisa loh sewa taksi. Iya, disini ada ada taksi tapi harganya gila gila , bayangin untuk 1 orang dewasa ditarik taksi bertenaga 3 orang dan se orangnya dibayar 300rb, jadi harga untuk 1 taksi 900rb, itu dijamin sampe puncak dan turun juga di bawa taksinyaa, ini ada beberapa foto taksinya tapi pas kebetulan cuma satu orang, nah kalo pas naik yang di belakang satu dan yang di narik di depan dua sayang gak sempet ambil foto soalnya gelap banget apalagi kita gak ada yang bawa senter.

itu foto foto taksinya guys, ya karena kita semua sebenernya kuat kuat ya jadi kita semua jalan kaki. Tapi saya heran kenapa pengunjung yang kesini kebanyakan dari luar negri ya, dan hampir 70% itu orang luar negeri semua, kayanya orang indonesia ngga penasaran deh sama yang didunia cuma ada dua.. kalo saya sih jujur penasaran

Abis foto foto sebentar, iya sebentar doang karena kita gak tau caranya ambil gambar supaya si bluefire ini inframe bareng kita, jadi yaudah manjain mata aja terus kita langsung cabut lagi naik ke atas kawah buat ngeliat sunrise, ternyata eh ternyata kehalang bukit tuh. Disini ternyata ada puncaknya juga, namanya puncak bulan sabit, kalo kita liat dari atas, bibir kawah akan berbentuk seperti bulan sabit. Tapi ini daerah terlarang, ga dibolehin, sempet tanya sama yang jaga toilet (btw di atas ada toiletnya loh, bayar 5rb) kata penjaga toiletnya ini ga boleh karena disana itu buntu, kebanyakan orang yang kesana itu nyasar gitu gak bisa balik, ya kalau kata orang jawa mah keselong yaa, nah karena itu jadinya dilarang naik ke atas kecuali sama guide yang bener bener warga sekitar.

Foto foto lagi pas udah terang terus jam 7 kita turun, sampe paltuding duduk duduk sebentar bersihin badan yang udah belepotan kena debu terus langsung cabut ke Taman Nasional Baluran, dan gak lupa kita ngebajak rumah makan dulu buat makan mandi dan tidur2an yaaaa karna lelah aja sih dari kemaren belum tidur semua jadi sengaja cari tempat makan yang luas yang sepi biar bisa tidur2an
post selanjutnya perjalanan ke Baluran yaaa..

Catatan Perjalanan,

Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah)

Di Banyuwangi kemana aja? Disana ngapain aja? Kalau mau Ke Kawah Ijen dari stasiun naik apa? tidur dimana? uangnya habis berapa? Mahal gak sih kalo main ke banyuwangi? itu beberapa pertanyaan yang saya dapati setelah saya uplad beberapa story di whatsapp dan instagram

Okay, jadi di artikel ini akan saya coba jawab beberapa pertanyaan temen-temen yang belum pernah ke banyuwangi dan yang pastinya gak ngeluarin uang banyak. Yaa, semoga saja tulisan saya disini bisa jadi tambahan referensi mau kesana

Mottonya;  TRIP IN YOUR HAND  #benergaksih? #hahaha

Jadi gini, Awalnya sih mau solo travelling ke sini, tapi berhubung ada Dodo yang mau ikut jadi yaudah sama dodo, sebelum saya putuskan buat main ke banyuwangi sebenernya ada beberapa destinasi yang masuk dalam list tujuanku, ada bangka belitung, bali, dan lombok. ya tau sendiri kalau melihat di Maps jarak antara pulau bali dan pulau lombok yang tidak terlalu jauh. Jadi, setelah beberapa pertimbangan akhirnya kita pustuskan ke banyuwangi dan dengan segala cara dan beberapa racun saya dan dodo, akhirnya ikutlah si atik dan arum. Yaa, mereka keracunan ajakan kita, jadilah ke banyuwangi ini dengan 4 orang Saya, Dodo, Atik, Arum.

Kenapa kita tanpa agen travel? Ga ribet tuh?

Ribet? Yaiyalah jelas. Nyusun jadwal sendiri, browsing di internet kesana-sini, ngitung pengeluaran sendiri, dan kita juga harus menyiapkan keperluan kita sendiri. Kami empat juga bukan benar-benar anak backpacker yang ‘modal nekat asal ada atap buat tidur‘. Kita ber empat dan gak mungkin dong yang cewe suruh tidur di emperan masjid.

Lagian Banyuwangi masih di Jawa kok, jadi saya pikir gak terlalu susah untuk transportasi, akomodasi, bahasa dan lain nya. Alasan lain, #iritduit #buatmodalnikah #lowbudgetfighter #haha. 

Dan perjalanan panjang pun dimulai . . . . . . . . . . .

30 Juli 2018.. dimana semua perjalanan itu dimulai, Saya, Atik, Dodo kita ber 3 berangkat dari Cilacap menuju ke jogja jam 2 siang pakai kereta Wijayakusuma, sampai di jogja jam 6 sore dan langsung di jemput sama temen buat istirahat dulu di kontrakan dia, terus kita main dulu keliling-keliling jogja dan besok paginya kita langsung berangkat ke stasiun lempuyangan jam 6 pagi dan disana langsung ketemu dengan Arum. Cerita sedikit, si arum ini tingggalnya di purwokerto, nah dia nih katanya sih gak mau ngerepotin temen kita yang di jogja jadi yaudah dia otw sendiri dari purwokerto jam 2 pagi dan sampe lempuyangan jam 6

31 Juli 2018.. kita ber empat makan dulu di warteg depan stasiun persiapan buat naik kereta selama 14 jam , di dalem kereta sampe mati gaya, sampe kehabisan pose duduk, sampe kehabisan cara mau ngapain lagi di dalem kereta, bayangin aja 14 jam full di dalem kereta dengan kursi yang 90°

Stasiun Karangasem

Akhirnya setelah kurang lebih selama 14 jam di dalem kereta. Jam 20.30 kita sampai di stasiun Karangasem Banyuwangi, disini kita kaya mabok kereta gitu di depan stasiun sambil nungguin motor kita di antar, jadi ceritanya sebelum kita sampe di Karangasem kita booking motor dulu di sekitar stasiun dan katanya mau di anterin motornya ke stasiunnya jadi kita ga perlu nyari orangnyam biar orangnya yang nyari kita.

Sambil nunggu yang nganter motor dateng kita mampir dulu di warteg depan stasiun ya sambil ngopi gitu dapet kenalan baru di sini nih, dan juga mereka cuma berdua gitu, yaudahkan daripada mereka cuma berdua aja ya kita ajak trip bareng aja kebetulan tujuan utama mereja Kawah Ijen, dan mereka juga sama sama lagi nunggu motor sewaan yang kebetulan tempat sewanya sama, mereka berdua namanya mas Tofik sama mas Mufid, mereka kakak adik dari semarang yang gak sengaja ketemu pas sholat isya bareng di mushola stasiun karangasem.

jam 21.30.. kita ber 6 keluar dari stasiun bareng dan berburu pom terdekat, benerrrrrr, gak jauh ternyata ada pom alhamdulillah banget nih orang orang kaya kita ketemu pom apalagi kamar mandinya bersih.. hahaha akhirnya langsung cuss mandi yang mandi si cuma saya sama arum aja.. yang lain nungguin kita gitu..

abis mandi, udah wangi, udah seger lagi kita langsung makan malem di alun2 banyuwangi, disini alun2nya bersih, tertata, teratur gitu.. jadi betah .. btw disini kita makan sampe kenyang ada yang makan nasi goreng, nasi tempong, nasi rawon, ayam goreng dll .. jangan lupa minumnya wedhang uwuh.

ini wedhang uwuh dan nasi rawon di alun2 banyuwangi

Lanjut bacanya di Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2
tapi masih ditulis, jadi tungguin yaa 🙂

Instagram has returned invalid data.

ini adalah blog pribadi milik Miftahul Huda, yang sengaja dibuat untuk menyimpan cerita dikehidupannya, dan terkadang juga berbagi info yang bermanfaat disini

Subscribe

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,111 other subscribers