Browsing category

Catatan

Catatan,

Share Suka Duka Kerja Sambil Kuliah

Setiap manusia di dunia ini pasti punya mimpi untuk bisa mewujudkan cita-cita yang dia mau. Tapi sayangnya, setiap orang terlahir dengan nasib yang berbeda-beda. Ada orang yang udah kaya dari lahir karena harta kekayaan orang tuanya, tapi ada juga sebagian besar lain yang hidup sederhana dan kudu kerja keras buat ngejar cita-cita yang dia mau.

Dan Alhamdulillah-nya adalah, aku termasuk ke golongan yang kedua. aku emang terlahir dari keluarga yang sederhana dan ngga sekaya Hary Tanoe atau Chairil Tunjang. Tapi bagi aku itulah sisi positifnya. Dari pertama kali menginjakkan kaki di Cilacap (aku sejak kecil tinggal di Lampung), aku udah punya mindset bahwa aku harus sukses, dan aku harus kerja keras buat ndapetin apa yang aku mau.

Dan aku pun bermimpi untuk… kuliah!

Yap, ga gampang emang. kamu tau sendiri lah betapa keras dan kejamnya kehidupan ini. Bapak Ibu  aku sendiri pun udah bilang dari awal bahwa dia ga sanggup ngebiayain aku untuk kuliah. Sedih memang, tapi itulah yang bikin aku jadi semakin terpacu. Seperti kata-kata Audrey Herpburn, “Nothing is impossible, the word itself says i’m possible”. Di dunia ini ga ada yang ga mungkin, karena bahkan dalam kata impossible sendiri sebenarnya terselip makna i’m possible.

Perlahan tapi pasti, Tuhan mulai menunjukkan kekuasaannya. Setelah menunggu sekitar setahun setelah lulus SMK aku akhirnya bisa bekerja di salah satu perusahaan yang ada di kota aku sendiri, dimana di perusahaan ini bisa dibilang kerjanya bisa dibilang santai dan ngga begitu menguras tenaga dan pikiran, walaupun pekerjaan ini santai, tapi yang jadi kendala saat aku mau mendaftar kuliah adalah waktu. Ya, karna aku disini bekerja shift dan waktu perkuliahan aku sendiri adalah pagi hari, dimana kalau bekerja shift ini ga kenal waktu libur atau tanggal merah, pokoknya kalo pas kita lagi jadwal shift masuk ya tetep masuk, mau itu lagi lebaran atau ujan, badai, banjir sekalipun tetep berangkat. Itu sebenernya yang jadi pikiran utama aku saat mau daftar kuliah ini

Akhirnya aku konsultasi sama atasan aku, kalau aku mau kerja sambil kuliah, Alhamdulillah di permudah juga sama perusahaan, dimana aku dikasih kesempatan tukar shift kalau aku ada jadwal shift yang bertubrukan dengan jam kuliah.

Nah, seringkali ada temen yang nanya sama aku :

“Mif, kerja sambil kuliah itu rasanya gimana si?”.

“Hul, katanya kerja sambil kuliah itu cape ya?”.

“Bro, ko muka lu mirip tatang sutarman ya?”. Lah, sue malah ngatain.

Buat kalian yang pengen tau gimana rasanya kuliah non-reguler alias kerja sambil kuliah, kalian mampir ke tulisan yang tepat. Kali ini aku akan berbagi pengalaman dan suka duka aku selama kuliah. Tapi sebelum masuk ke sana, aku bakal ngejawab pertanyaan paling mendasar dulu :

Kerja sambil kuliah sama kuliah sambil kerja itu beda ngga si?

Pertanyaan ini seringkali terlontar sama bocah-bocah yang baru lulus SMA dan mengidamkan bangku perkuliahan.

Jawabannya : Ya jelas beda banget. Kalo kalian “Kerja sambil kuliah”, itu artinya pekerjaan berada di prioritas utama, sedangkan dunia perkuliahan jadi prioritas kedua setelah pekerjaan itu kalian selesai (Kebanyakan si pekerja kantoran yang jam kerjanya nine to five). Biasanya opsi perkuliahannya ada 3 jenis, yakni kelas reguler sore (06.30 – 09.00), kelas malam (08.00 – 10.00), atau kelas Sabtu minggu tapi full sampe sore. Semuanya tergantung kebijakan masing-masing universitas.

Berbeda halnya dengan “kuliah sambil kerja”. Yang mana berarti kuliah berada di prioritas utama, sedangkan pekerjaannya berada di prioritas kedua kalo jam kuliah lagi kosong atau emang lagi libur semesteran. Jenis kelas yang diambil udah pasti adalah kelas reguler, sama seperti mahasiswa biasa. Sedangkan pekerjaannya udah pasti jatohnya adalah freelance, atau kalo ngga ya kerjaan yang bisa diatur jadi shift malem. Misalnya adalah SPG, Apoteker, Fotografer, Gojek, dan berbagai kerjaan lain yang waktu kerjanya fleksibel.

Nah, kalo kalian mutusin untuk ngambil opsi kerja sambil kuliah (bukan sebaliknya), maka kalian mesti siap dengan berbagai resiko yang ada. Ni aku kasih tau dah beberapa suka pengalaman suka duka aku semasa kuliah :

1. Mahasiswanya udah pada bangkotan.

Kalo kalian mengambil kuliah kelas karyawan atau kelas sore dan berharap bisa ketemu gadis-gadis cantik semacem kimberly ryder atau ariel tatum, maka kalian sungguh sudah salah kaprah. Yap, dikarenakan kelas karyawan atau kelas sore itu emang ditujukan untuk para karyawan swasta, maka jangan heran kalo sebagian besar mahasiswanya bukanlah anak-anak muda, apalagi fresh graduate.

Emang sih, terkadang ada aja anak fresh graduate yang ikut kelas karyawan (kayak aku, hehehe), tapi itu pun jumlahnya ga banyak. Kebanyakan sih yang ikut kelas karyawan itu udah pernah kerja dulu minimal setaunan lah, baru dia ngambil bangku perkuliahan. Salah satu temen sekelas aku yang bernama Pak Sumino, bahkan udah menginjak hampir kepala empat ketika pertama kali masuk bangku perkuliahan. Dan siapa sangka, dia juga bisa mengikuti perkuliahan dengan baik kok..

2. Bentrok waktu sama kerjaan

Seperti yang udah aku jelasin di atas, dalam dunia perkualiahan kelas karyawan, titik priotitas berada di pekerjaan kita. Itu artinya, ketika terjadi sesuatu pekerjaan di kita semacem lemburan atau meeting mendadak, maka kita harus rela untuk ngorbanin segala aktivitas perkuliahan. aku pernah banget ngalamin kejadian beginian. Udah siap mau kuliah tiba tiba temen yang diajak tuker shift ga ada yang bisa, tapi kalo mau ujian dan ga ada yang mau diajak tuker ya terpaksa ambil jatah cuti yang cuma dijatah 12 kali dalam satu tahun

Kan kamfret. Kalo bukan temen mah bawaannya pengen aku bacokin aja dah.

Tapi, seiring dengan waktu berjalan, kita pasti bakalan nemuin ritme nya. Kita bakal tau kapan waktu yang tepat untuk ngabur dari kerjaan demi bisa kuliah, kapan waktunya ngorbanin kampus dulu untuk fokus ke urusan kerjaan, dan kapan waktunya ngebacok temen yang ada aja alesannya kalo banyak alesan pas mau diajak tuker shift. #Jahat

3. Dosennya lebih ngertiin

Di kampus aku, mahasiswa kelas karyawan seringkali disebut dengan istilah ‘Osis’, yang artinya Otak Sisaan. Ngoehehe

Maklum aja lah, namanya kita udah kerja nguras pikiran dan tenaga seharian, terus kejebak macet pas jalan ke kampus belum lagi kalo ujan dll, begitu masuk ke kelas otaknya pasti cuma kesisa dikit. Perintilannya doang. Mangkanya ya dosen-dosennya juga biasanya jadi lebih sabar waktu ngejelasin materinya. Ada materi yang susah dimengerti, maka sang dosen pun siap untuk nerangin berkali-kali. Kalo masih belom ngerti juga ya paling dia cuma ngehela nafas, terus ngeledakin bom C4 di dalem kelas. Eh ngga deng, jahat amat.

Ga cuma masalah materi, masalah absensi pun kebanyakan dosen-dosen itu lebih ngertiin. Kalo ada mahasiswa yang dateng telat, dosennya biasanya ga ngomel dan malah langsung mempersilahkan mahasiswa itu masuk. Bahkan, mahasiswa masuk ke kelas ketika waktu pelajaran udah mau kelar (sisa 5 menit) pun, beberapa dosen masih mau berbaik hati ngasih lembaran absensi. Tapi ada juga dosen yang Jahat sih, dia ga tau kalo kita habis masuk malem kali ya, kadang masih sisan 10 menit juga ga dapet absen ..

“Yah.. gapapalah. Meskipun terlambat, tapi seenggaknya kamu masih ada usaha dan niat untuk belajar. Abis ini beliin aku Pizza Hut ya.”

Bae banget kan ntu dosen.

4. Empot-empotan biaya kuliah.

Kuliah kelas malam itu ga cuma butuh semangat yang besar, tapi juga biaya yang ngga sedikit. Jadi sebelum mutusin ke dunia perkuliahan malam, ada baiknya kita review dulu, seberapa besar sih kemampuan finansial kita.

aku sendiri pernah ngumpulin sejumlah kwitansi-kwitansi pembayaran yang udeh aku setorin, kemudian aku itungin dah satu per satu. Ternyata, hanya dalam waktu 4 tahun masa kuliah aja duit yang aku keluarin udah setara dengan harga mobil bekas. Ga kerasa kan.

Dan lagi, biaya kuliah itu sejatinya ga cuma SPP, tapi juga ada pengeluaran tak terduga lainnya. Misalnya aja buku materi, fotokopian, serta uang makan yang ngga sedikit kalo pas lagi kuliah, ya tau sendiri kan aku juga doyan makan ya, apalagi otak abis di kuras buat dipaksa ngikutin materi yang ada di dalem kelas, otomatis makan juga harus yang banyak, yang tentunya bakalan menguras isi dompet kita. aku pun udah terbiasa dah kalo terpaksa jadi fakir mendadak pas tanggal tua.

Jadi, jangan kira kuliah kelas karyawan itu keren bro. Kelas karyawan itu cape, dan nguras duit pula. Kalo kalian niatnya setengah-setengah mah, mending gausah. Yang ada ntar malahan brenti di tengah jalan, mending uangnya buat ditabung buat beli sesuatu yang lebih bermanfaat.

5. Hal yang Didapatkan : Ilmu, Duit + Pengalaman

  Beberapa hal positif yang didapat adalah ketiga hal ini, di mana masih bisa belajar dan mendapat ilmu di kampus, bekerja mendapatkan gaji berupa uang dan pastinya pengalaman juga didapat di tempat kerja. Beberapa hal ini yang menjadi satu kesatuan dan menjadi sensasi tersendiri bagi mereka yang merasakan ketiga ritme ini. Walau memang aktivitas menjadi padat, asal tekun dan tetap semangat pasti selalu ada hal-hal yang membuat semangat kita tetap terpacu. Salah satunya untuk membahagiakan orang tua, dukungan teman-teman dan kerabat lainnya bahkan dukungan dari sang pujaan hati yang selalu men-support. Eh ini pujaan hati maksunya yaa.

6. Pas diwisuda rasanya lebih nikmat.

“Semakin sulit perjuangan yang kita lakukan, maka semakin besar kemenangan yang kita raih.” ~Thomas Paine

Perjuangan keras untuk bisa membagi waktu kuliah dan kerja, membagi uang untuk hidup dan uang untuk belajar hingga akhirnya bisa menembus sidang wisuda, tentunya membuat hasil akhir yang kita rasakan berbeda sama mahasiswa biasa. Apalagi kalo seluruh biaya kuliah dan wisuda itu kita bayarkan dari jerih keringat kita sendiri. Beuh.. itu bakalan bangga banget dah rasanya. doain aku cepet wisuda yaa, baru kuliah semester 1 aja udah ga sabar pengen wisuda, gimanaa ya raaku lulus kuliah dengan biaya sendiri.

Itulah sedikit banyaknya yang aku rasain Kerja Sambil Kuliah kelas karyawan di STT Wiworotomo Purwokerto, dimana aku kerja di cilacap dan setiap ada jam perkuliahan aku harus ke Purwokerto, pulang pergi sih sekitar 2 jam kalo ga mampir mampir,  kalo pas cerah sih ga masalah ya, bayangin kalo pas ujan dipaksa berangkat tepat waktu, eehh malah dosennya ga berangkat, rasanya pengen ngebacok dosen kalo pas ketemu. Eh ngga deng, jadi orang gaboleh jahat.

Oya, satu hal lagi. Istilah Sarjana baru = Pengangguran baru, itu ngga berlaku untuk mahasiswa kelas karyawan. Karena ketika aku lulus dan mendapat gelar Sarjana, aku bukan lagi seorang Sarjana fresh graduate. Tapi Sarjana dengan pengalaman kerja 4 tahun. Dan itu tentunya jauh memiliki nilai yang jauh lebih tinggi di mata HRD.

Jadi yang bener adalah Sarjana Baru = Kerjaan Baru atau Jabatan Baru. Hehehe

Buat kamu yang ragu untuk kerja sambil kuliah, rasanya ga usah. Setiap sesuatu pasti ada suka dukanya, itu bagian dari proses.

Segitu dulu aja dah tulisan aku kali ini. Gimana? Kalian tertarik untuk ngambil kuliah kelas karyawan? Atau.. pengen berbagi cerita semasa masih kuliah? Share aja di kolom komentar yaa..

Catatan,

Pilih mana, Men-Traktir atau Di-Traktir..???

Saya yakin kamu ngga akan suka sama orang yang ‘hitung2an‘.
Kasarnya, seperak dua perak aja ditagih. Pernah ngerasain kan ?

Dalam berteman, kalau bisa jangan ‘hitung2an‘. Dari kecil saya lebih milih & lebih sering untuk ntraktir teman hari ini, next time dia yang nraktir saya, daripada makan kita hari ini bayar sendiri-sendiri. Emang ini banyak pro dan kontranya. Kalau ketemu orang yang sukanya cuma ditraktir gimana?

Nah, beberapa waktu lalu di Facebook dan twitter saya men-share satu ajaran dari ayah saya, yang ternyata dapat banyak tanggapan:

“Kalau kamu bisa mentraktir orang lain, berarti kamu ‘lebih”

Karena ajaran ayah saya inilah, sekarang kebiasaan saya untuk mentraktir orang sudah tidak bisa saya hilangkan (memang ngga pengen saya hilangkan). Apakah saya hanya traktir mereka yang sosial statusnya di bawah saya? TIDAK! Seringkali saya mentraktir mereka yang jauh lebih kaya raya dibandingkan saya. Kok bisa? Bukannya enakan ditraktir?

Pemikiran saya bukan begitu. Saya berpikir, “Harga makanan yang saya bayar, murah banget dibandingkan waktu yang dia berikan untuk mau makan sama saya.

Dalam konteks ada yang ulang tahun saja, saya selalu tidak ingin melontarkan pertanyaan iseng seperti yang sering dilakukan oleh banyak orang, “Wah ultah, kapan nih makan2nya?

Fyi di Amerika… yang ultah itu yang ditraktir oleh teman-temannya! Kok bisa? Kalau menurut saya make sense. Yang ultah kan mau senang2, kok malah disuruh ntraktir? Kaya seolah-olah untuk bisa bareng teman-temannya, teman2nya harus ‘dibeli’… harus ditraktir. Semakin kaya seseorang, semakin perayaannya meriah.

Coba bayangkan kalau sistemnya dibalik. Yang ultah yang ditraktir oleh teman-temannya. Yang ultah akan benar2 senang. Dan berapa sih biaya untuk traktir makanan 1 orang, kalau dibagi misal ber-10 atau ber-20?

Dalam dunia bisnis pun seperti itu…
Orang yang ngga ‘hitung2an‘ akan lebih mudah untuk mendapatkan teman (lebih kuat daripada hanya network). Dan ini pasti berimbas ke bisnisnya.

Biasakan dari sekarang untuk ngga ‘hitung2an‘, biasakan untuk memberi, bukan menunggu untuk diberi. Berusahalah untuk menjadi orang yang ‘lebih’.

Catatan, Catatan Perjalanan, Nusakambangan, Pantai,

Pengalaman Bermalam di Pantai Kalikencana Nusakambangan

Halo Guys …
Kali ini saya akan menceritakan perjalan dan ekspedisi bermalam dipulau Eksekusi yaitu Pulau Nusakambangan

srikandi dalan trip kita

Pulau Nusakambangan adalah tempatnya Wisata pantai atau pantainya Cilacap selain Pantai Kemiren dan Teluk Penyu, tetapi Nusakambangan Juga memiliki berbai tempat menarik seperti : karang bolong,kalimpat,kalijati,karang bandung,rancahbabakan,selok pipo,kalikencana dan masik banyak lagi yang belum terjamah oleh manusia karena lebatnya hutan dan mistis yang ga sembarang orang dapat menembusnya, dan jika Kalian ingin mengunjungi wisata tersebut bisa follow instagram @manggaul @daubmatulasi

membuat api unggun untuk menghangatkan badan

Nah kali ini saya akan menceritan pengalaman saya camp di Kalikencana ,kalikencana terletak di nusakambangan bagian tegah ,selatan pulau atau balik pulau , jika kalian ingin kesana harus menembus hutan dengan perjalanan kaki kurang lebih 2jam – 3jam perjalanan kaki jika normal

Kembali ke tema, pada saat itu hari sabtu bulan 11 kalau ngga 12 tahun 2016 pukul 10.00 am saya datang kekontrakan temen untuk kumpul bareng, setelah beberapa saat saya mulai mendengar pembicaraan untuk camp dinusakambangan, pada saat itu saya tertarik untuk ikut karja saya juga sebenarnya pengin camp disana masa kesana Cuma buat nganterin orang tourguide dipagi sampai sore kan pasti penasaran saat malam lhaa,,,lalu saya mengusulkan pertanyaan “bawa tenda berpa guys” ,bawa 2 tenda bro,mau ikut apa “ya udah boleh kalo bener bawa 2 karna perasaan gw udah ga enak,jam 12 gw balik buat packing ,biasa acara kalo ndadak itu lebih greget wkwk , jam 2 gw langsung kesana dengan dianter temen sampai teluk penyu jam 1 kami semua udah sampai diteluk penyu,,eh sesampai diteluk penyu ternyata ga boleh buat camp ,katanya bahaya mas kemaren baruaja ada yang hilang,nyampai diteluk penyu jam 11 malem ,terus pada tanggal 29-11-2016 dikalimpat juga kejadian sama nyampe teluk penyu jam 10 malem gara’’ ada yang kesurupan ditengah perjalanan, akhire semua tukang perahu pada denger karna cekcoknya keras dan emang ketentuan dari paguyuban untuk tidak memberi izin,karna temen kami pada ngotot kepala tanggung udah bawa carrier akhirnya kepala paguyuban ditelpn teman saya ,dia dibawa blab la bla…masih tidak boleh ,akhirnya saya pun angkat bicara, saya sudah berpuluh kenusakambangan pak,saya paham betul alur,arah dan jalur dinusakambangan, lalu situkang perahu menjawab,”bukannya gitu mas ini udah kesepakan seluruh paguyuban,karna memang lagi ga aman buat perjalanan malam , saya menjawab,iya pak saya tahu itu saya akan jaga temen’’ saya tau resiko tapi saya punya solusi jika musuh saya bukan manusi,tapi kalo manusia saya pasti kalah karna saya ga bawa senjata,blab la bla

sedang membuat api unggun

Akhirnya saya diizinkan untung nybrang dengan perjanjian jika terjadi apa’’ karna hantu saya ga tanggung jawab,tapi kalo preman saya dari paguyuban bertanggung jawab, dan DEAL pukul 15.00 wib kami disebrangkan 15 menit sampai pukul 15.15 kami berdo’a sebelum memasuki hutan dan berangkat ,gw memimpin pasukan didepan sendiri ,setelah ditengah perjalan gw ngerasa ga enak,dan akhirnya gentian temen gw yang didepan ,setelah perjalanan kurang 15 menit lagi sampai karna tinggal nyebrang sungai dan hutan pohon waru dengan desiran ombak yang besar waktu itu pukul 18.00 saya meminta teman gw untuk break karna waktu wagrib ,temen gw ngeyel karna emang udah deket akhirnya pada nekat nyebrangi sungai dan seketika langit langsung gelap dan malam padahal harusnya masih cerah karna dipantai ,deg perasaan gw makin kacau dengan suara gamelan dan orgen , akhirnya gw nyuruh temen gw untuk break karna sudah pasti jalan nutup walaupun nyari berapa lama ga mungkin ketemu kalo bukan jamnya ,akhirnya pada ga percaya nekad nyari ,waktu itu gw berangkat ber 9 ,laki 6 cewe 3

tidur disini, dan yang cewe di dalem tenda

Gw bareng cewe’’ sambil nyalain rokok,,setelah setengah jam berlalu temen gw balik dengan hasil zonk ,akhrya gw udah berani jalan karna jam menunjukan jam 19.00 gw ngusulin lewat jalur sungai,eh ternyata airnya dalem banget padahal aslinya ga sedalam itu,,akhirnya udah lah camp sini aja pada putus asa.wah ga baik nih akhirnya gw nekad nyari jalur sama temen gw berdua lainnya tek suruh istirahan dan waktu itu saya kejeblos lumpur hampir habis paha gw ditelen lumpur dan akhirnya gw nyuruh temen gw balik lagi kerombongan break sebentar makan,ngopi,gitaran dan menikmati indahnya kunang-kunang

Jam menunjukan pukul 20.00 ayo jalan lagi gw yang didepan…dan jam 20.15 gw nemuin jejak kaki dihutan waru dan seketika itu jalur langsung muncul dengan jelasnya , jam 2.30 kami sampai pesisir pantai,langsung bikin api unggun,makan mie,tenda dan foto’’, ternya temen gw bo’ong katanya bawa tenda 2 ternya 1 yang satunya Cuma banner waduh,, jam 1 udah pada mulai ngantuk dan mencoba tidur ,gw dan para laki’’ dibanner dan cewe ditenda ,,jam 1.30 gw ga bias tidur karna gigitan serangga yang kurang ajar ,yang lain juga sama, dan ngoceh “kalo ini siang gw bakal balik dah” ga bias tidur sama sekali,panas,gatel,sakit,,hahh celoteh temen gw ,,gw mah masih biasa waktu itu dan setelah pulang gw paling parah

makan pagi bareng

Akhirnya pagi ,pukul 05.00 gw liat seorang laki’’ dan gw samperin ,pak dipantai sejak kapan “udah 6 hari mas,nyari lobster” emang bener sih lagi megang lobster,dan gw Tanya lagi, berarti semalam denger kita teriak’’ sama sorotan senter yah pak,lalu menjawab “wah gak liat dan denger apa’’ mas,nyasar yah” iya pak kok tau,lalu dia njawab “iya mas aku juga kemaren ilang sama,gabisa balik kegubug,lagi panas sih mas nusakambangan,dihutan pas mas ilang kana da makamnya” ,apa iya pak ga tau malah “itu yang tumpukan tanah itu makam mas”…dan bapak itupun pergi dan gw persiapan packing ,jam 9 mulai keluar dari kalikencana,terus lewat hutan waru semalem ,kita emang Cuma muter’’ disekeliling makam karna banyak jejek kaki kami,edan nihh jam 12.00 nyampai pantai jam 13.00 nyampai kost, mandi makan ,tidur,dan bangun tidur kaki gw udah bintik’’ merah hanya gw doang, mungkin karna keblusuk/ditelan lumpur pas dihutan semalem (fotonya ada disini)

Nb: karena privasi jadi gak bisa mempublikasikan foto lebih banyak 🙂

Catatan,

Gimana caranya kamu jadi gaul, kalo kemampuan komunikasimu cupu?

Halo, semuanya. Ketemu lagi sama aku , Miftahul atau sering dipanggil manggaul. Ini mungkin tulisan ku yang paling berbeda artikel artikel sebelumnya di blog ini. Sebelumnya aku memang ngebahas tentang beberapa perjalanan ku ke beberapa kota tapi untuk kali ini, aku mau ngebahas topik yang berbeda dari biasanya, kali ini berhubungan dengan kehidupan mu sehari-hari. Apaan tuuh? Pernah nggak sih kamu mengalami momen-momen canggung pas ngobrol bareng temen-temen? Kamu bingung mulai pembicaraan sehingga terjadilah awkward silence di mana kamu nunggu seseorang ngomong duluan untuk memecah keheningan tersebut. Atau ketika kamu kehabisan bahan pembicaraan dan ujung-ujungnya terjadi lagi awkward silence, dan tiba-tiba salah satu di antara kamu atau temen mu bilang “ya udah ya,  aku balik dulu.” Atau pernah nggak sih kamu pura-pura ngecek atau nulis sok penting di hape, padahal ga ada apa-apa juga di hape. Atau kamu pakai headphone padahal lagi gak muter lagu tuh (atau bahkan headset-nya gak dicolokin) cuma buat ngehindarin berkomunikasi sama orang lain. Atau ketika kamu ngajak ngobrol orang kayak gini nih:

Lo   : “Apa kabar?”
X      : “Baik, makasih. Kamu gimana kabar?”
Lo   : “Baik. Hehehe. Kamu?”

Yak, kali ini aku akan ngebahas cara kita berinteraksi dengan lingkungan sosial. Sebelumnya aku mau sharing nih pengalaman yang pernah aku alamin waktu aku masih di SMK Waktu SMK, aku tuh udah kayak socially awkward penguin. Tau kan? Itu tuh… yang biasa dijadiin meme di 9gag. Jadi, meme socially awkward penguin ini digunakan untuk menggambarkan seseorang yang gak punya skill sosial dan/atau self-esteem (rasa percaya diri) yang rendah. Biasanya hal-hal yang dilakukan sama socially awkward penguin akan menimbulkan suasana yang canggung. Pernah suatu malam, aku pergi ke sebuah kafe buat ngerjain tugas dan numpang koneksi internet. Waktu mba-mba waiter-nya nganterin minum, tiba-tiba dia nanya ke aku,

Mba waiter       : “kerja di mana, Mas?”
Aku                      : “masih sekolah, Mba. Kalau Mba?”
Mba waiter       :  *nyengir* “Di sini lah, Mas.”

Setelah mbanya jawab gitu,  aku ngerasa begooo banget. Jawaban itu refleks keluar dari mulut aku tanpa aku sadarin. Dan pada akhirnya, aku ikutan nyengir canggung “Hehehe iya juga yah mba.” Habis jawab gitu, mba-mbanya meninggalkan meja ku dengan canggung a.k.a awkward. coba deh kamu  bayangin kalo kamu punya skill komunikasi yang baik, bisa bisa kamu jadi kenal sama mba waiter ini juga mungkin besok besok bisa main bareng atau minum gratis di kafe itu? paling engga kamu bisa dapet kontaknya deh, **** Masa-masa SMA merupakan masa di mana kamu mempersiapkan diri buat berkomunikasi dengan lingkungan sosial yang cakupannya lebih luas. Di SD dan SMP, mungkin cakupan lingkungan kamu berkomunikasi ya cuma di rumah dan sama temen-temen mu. Sedangkan di SMA, kamu mulai kenal banyak orang, baik di lingkungan sekolah, di tempat bimbel, di organisasi luar sekolah, bahkan kamu juga bisa berkomunikasi sama orang-orang yang kamu kenal lewat media sosial. Kamu pasti pengen dong jadi remaja (ciaaah remaja) yang luwes dalam bergaul, bisa masuk ke berbagai lingkungan, supel, atau at least ga awkward lah kalo ngomong sama orang lain? Nah, kali ini aku akan bocorin ke kamu tips dan trik mengasah kemampuan komunikasi kamu , supaya lo ga awkward lagi, supaya kamu  tau how to let the conversation flow, supaya lo bisa gaul (ciehh gaulll)

Untuk Apa Sih Kita Berkomunikasi?

Kenapa kita butuh komunikasi? Komunikasi itu pada dasarnya adalah untuk bertukar pikiran. Tapi selain itu, komunikasi adalah medium kita untuk mencapai suatu tujuan yang kita inginkan. Mungkin kamu  pengen jadi cewek/cowok populer di sekolah. Mungkin kamu pengen jadi petinggi organisasi di sekolah. Mungkin kamu pengen dikenal sebagai pribadi yang gaul, asik, dan fun.

Atau nggak usah tujuan sampe jadi populer-populer gitu dulu deh. Kamu pengen punya teman geng buat sering kumpul bareng aja, kamu butuh komunikasi.  Kamu mau minta tolong nanya namya tentang pelajaran atau PR ke temen yang pinter, kamu butuh komunikasi. Atau kalo kamu mau pedekate sama gebetan, pasti kamu harus pande ngomong kan.

Bisa dibilang, komunikasi itu penting banget buat survival-mu di lingkungan sosial! Nah, di sinilah kamu butuh komunikasi yang efektif, di mana maksud/intensi/pesan dari kedua belah pihak tersampaikan dengan baik. Buat contoh-contoh yang udah aku kasih tau di awal tadi, menurut kamu, blunder-nya terletak di mana? Padahal nih ya, kalau dilihat-lihat, tata bahasa yang digunain gak bermasalah dan masih bisa dipahami sama orang lain.

Gimana supaya aku nggak canggung berkomunikasi sama orang lain?

Selain komunikasi verbal yang bisa disampaikan melalui bahasa, ada juga yang namanya komunikasi nonverbal. Kalian tau sama Paul Ekman gak? Jadi, Paul Ekman ini adalah seorang psikolog yang bikin banyak riset terkait emosi, ekspresi wajah, dan microexpression. Kalau kamu pernah nonton TV series Lie to Me, Mas Paul ini penasihat ilmiahnya! Dia kerjaannya baca dan ngedit skrip kemudian ngasih nasihat-nasihat ke aktornya terkait ekspresi muka yang harus ditunjukkan pada saat shooting. Nah, menurut Paul Ekman, untuk berkomunikasi secara efektif gak cukup hanya sekadar dengan bahasa yang bisa dimengerti orang lain. Tapiii, ada beberapa hal yang patut juga berperan dalam komunikasi, yaitu komunikasi nonverbal, attribution, dan impression management. Menurutku, untuk mengurangi rasa canggung kamu ketika berkomunikasi sama orang lain, bisa dimulai dengan memperbaikin 3 hal ini.

1. Komunikasi Nonverbal

Informasi yang disampein nggak melalui kata-kata, tapi dari ekspresi wajah, kontak mata, pergerakan tubuh, postur, dan bahkan perubahan hormon dalam tubuh kita. Komunikasi nonverbal ini ngebantu orang lain untuk paham sama apa yang kamu lagi sampein ke dia. Kalau apa yang kamu omongin nggak sejalan dengan gimana yang kamu nyampein dengan komunikasi nonverbal mu, orang lain pasti akan bingung karena dua hal tersebut harusnya kongruen (sama). Misalnya kamu dikasih kado sama temenmu, trus kamu bilang ke dia “Makasih ya, kadonya. Aku suka banget” tapi tampangmu biasa aja, cemberut, atau ketus.

Tabel Ekspresi muka

Ekspresi muka merupakan reaksi fisiologis dari otot-otot di muka kita terhadap level hormon tertentu di otak dan bagaimana otak kamu menginterpretasiin apa yang sedang kamu rasain. Tapi, bukan berarti ekspresi muka ini nggak bisa kamu kontrol sama sekali. Bisa dilatih kok. Dulu banget waktu aku SMK, ekspresi muka ku tuh datar banget (udah kayak Kristen Stewart :p) sampe temen ku pernah negur “Mif, muka mu di-cuci dulu kek biar enak diliat.” Ketika kamu lagi ngobrolin hal-hal yang menyenangkan sama temen mu, pasanglah tampang kalau kamu emang lagi senang.  Kamu bisa aja ngerespon dengan senyum, terus kamu jangan mengernyitkan (mengangkat) dahi, atau kamu bisa aja menaikkan alis mu sedikit untuk menunjukkan bahwa kamu tertarik dengan pembicaraan tersebut. Hal yang sama juga berlaku ketika kamu ngomongin hal yang sedih, bikin marah, bikin takut, atau bikin jijik. Tapi, hindarin juga menunjukkan ekspresi wajah yang berlebihan. Entar kamu disangka gak tulus atau bahkan bohong. Hindarin juga mendelik, ngeliatin orang dari sudut mata kamu, atau ngeliatin orang dengan nyipitin mata mu  (kecuali mata lo emang dari sananya sipit). Orang akan ngerasa keganggu dan biasanya kontak mata yang kayak gitu mengindikasikan kemarahan dan kekerasan.

berbagai Ekspresi wajah

Ngomong-ngomong soal kontak mata, orang yang bohong atau nggak tulus tuh bisa dideteksi dari gimana dia melakukan kontak mata dengan lawan bicaranya, loh! Orang yang bohong dan nggak tulus biasanya ngedip lebih sering dan pupil matanya membesar. Mereka juga punya kecenderungan untuk menghindari kontak mata, atau malah sebaliknya, mereka berusaha untuk keliatan jujur dan tulus dengan cara melakukan kontak mata dengan intensitas dan frekuensi yang gede.

Terus, jangan juga gerak berlebihan. Semakin kamu banyak gerak ketika kamu ngomong sama orang lain, semakin  keliatan lagi canggung, atau lagi nggak bisa nahan emosi. Makanya, sebelum ngomong sama orang lain, usahain tenangin diri dulu, biar ngobrolnya jelas dan lancar.

2. Attribution Proses di mana kita berusaha buat memahami “kenapa orang ngelakuin tingkah laku X dalam situasi tersebut?” “emangnya mereka maunya apa, sih?” dan lain-lain. Attribution ini penting banget dalam proses komunikasi dan bakal berpengaruh gede ke gimana kita bakal ngerespon apa yang orang lain omongin/lakuin. Bayangin, suatu ketika kamu lagi ketemu cewek yang menarik banget.  kamu pengen jalan bareng sama dia terus kamu nanya “Minggu depan kita nonton bareng yuk.” Kamu udah ngebayangin jalan bareng sama orang itu dan seketika impian kamu lenyap ketika orang itu bilang “Maaf,  aku nggak bisa minggu depan.” Kemudian… kamu pun bertanya-tanya kenapa orang itu nolak ajakan mu. Apa karena dia nggak tertarik sama kamu kaya kamu tertarik sama dia? Atau karena dia udah punya pacar dan nggak ada niatan untuk selingkuh? Atau karena dia punya kesibukan lain dan nggak punya waktu luang? Kesimpulan yang kamu ambil terkait jawaban dari orang itu akan berpengaruh ke self-esteem dan apa yang akan kamu lakukan selanjutnya. Kalau misalnya kamu nganggep dia sebenernya cuma sibuk doang dalam beberapa waktu yang akan datang, kamu mungkin akan nawarin jalan bareng dia kalau misalnya dia udah gak sibuk lagi. Beda cerita kalau kamu udah nganggep dia nggak tertarik sama kamu atau dia udah punya pacar. Kecil kemungkinan kamu akan ngajak dia untuk jalan bareng. Untuk tau apa yang lagi dirasain orang lain, gimana orang lain bertindak, kenapa orang bertindak kayak gitu, dan apa maksudnya dia, kadang bisa kita liat langsung dari observasi. Tapi kan, kadang apa yang bisa kita observasi juga terbatas. Nah, untuk mengetahui hal tersebut yang kamu  butuhkan adalah peka, bisa menginterpretasi situasi dan kondisi, trus yang paling penting… nanya ke orang lain untuk memenuhi rasa ingin tahu mu! Misalnya, untuk kasus ditolak jalan sama cewek. Ya kamu tanya aja ke dianya kenapa dia nggak bisa. Sibuknya apaan. Daripada kamu ntar punya asumsi sendiri, galau sendiri :p Itung-itung kamu nambah temen baru dan kamu bisa mengasah kemampuan mu dalam berkomunikasi.. Terus, untuk mengatasi kecanggungan yang pernah aku alami waktu aku ke kafe: pinter-pinter ngeles. Ngeles di sini nggak berarti harus bohong. Loh, Yang aku maksud di sini adalah cerdik, mikir cepat, dan taktis. Bisa aja kan, waktu Mba waiter-nya jawab “Kerja di sini lah, Mas.” Langsung ku jawab  “Oooh, kirain Mba-nya kerja di tempat lain juga.

3. Impression formation

Gimana kita berusaha untuk ngebangun image atau impresi orang terhadap orang lain, suatu objek, atau suatu kejadian. Kita ngebangun image tersebut dengan cara mengatur dan mengontrol informasi yang kita punya dalam berkomunikasi dengan orang lain. Seberapa penting sih first impression? Ketika kamu pertama kali ketemu sama orang, banyak banget informasi yang masuk ke dalam otak mu: gimana dia berpakaian, gimana dia ngomong, kayak apa sihkelakuan mereka. First impression ini akan menjadi landasan gimana kita berinteraksi sama orang tersebut. Seberapa akurat kah first impression? Beberapa psikolog sosial telah melakukan eksperimen korelasional (hubungan) antara tingkat percaya diri terkait first impression dengan keakuratan impresi tersebut. Hasilnya? Orang yang nggak percaya sama impresi mereka ternyata punya impresi yang nggak kuat. Semakin tinggi tingkat kepercayaan sama impresi, semakin tinggi tingkat keakuratan impresinya. Tapi, perbedaan poinnya nggak signifikan. Jadi, nggak beda-beda jauh lah. Makanya, kadang pendapat mu terkait orang pas pertama kali ketemu akan berubah seiring dengan kamu semakin kenal sama orang tersebut. Banyak banget tuh temen-temen ku yang meleset jauh first impression-nya terkait aku.  “aku mikir dulu kamu bisu!” “aku mikir dulu kamu sering gonta-ganti cewek!” Nah, makanyaaa, jangan jadiin first impression sebagai generalisasi terkait kepribadian atau tingkah laku dari orang yang kamu ajak berkomunikasi. Kurang bijak sebenernya. Apalagi sampe kamu nge-labelin orang tersebut dari first impression.

Perlu gak sih untuk ngebangun first impression yang baik?

Under some circumstances, Aku bilang sih… gak penting-penting amat. Seperti yang udah aku bilang di atas. First impression tuh kadang-kadang meleset. Apa yang bikin first impression meleset? Ya karena orang punya kecenderungan untuk membangun image yang baik di hadapan orang lain, padahal aslinya dia gak baik-baik amat. Berusaha untuk “terlihat baik” di hadapan orang lain bisa bikin kita ngerasa lebih baik. Makanya, bagiku, ngebangun impresi yang baik di hadapan orang itu perlu, tapi jangan terlalu jauh dari kondisi kamu yang sebenernya. Jangan sampe orang lain masang ekspektasi yang ketinggian terkait kamu-nya, trus ujung-ujungnya mereka kecewa sama kamu atau sama ekspektasi mereka sendiri. Begitu… **** Nah, sampe di sini dulu, mungkin kamu udah ada bayangan ramuan nih buat ningkatin skill komunikasi mu. Mungkin udah ada yang mulai latihan nih di depan kaca buat ngontrol ekspresi mukanya. Atau udah mulai dialog sendiri pura-pura lagi ngomong sama gebetan. Hehehe. Poin-poin yang aku share di atas baru sedikit dari sekian banyak cara buat ngekatrol kemampuan komunikasi kita. Intinya, semua bisa dilatih. Dari ekspresi wajah sampe kecerdikan kamu berpikir buat ngeles yang enak didengar orang. Awkward sih pas awal-awal coba, wajar. Namanya juga latihan. Tapi yang penting, terus kamu coba. Terus coba berinteraksi. Semakin banyak kamu berinteraksi, semakin banyak opportunity yang kamu dapetin untuk ngasah trus skill komunikasimu. Okeh, happy connecting with people deh. Salam gaul ,, wkwk

Referensi :
Baron, R.A. & Branscombe, N.R. (2012).Social Psychology Thirteenth Edition. New Jersey: Pearson.
Biesanz, J. C., Human, L.J., Paquin, A., Chan, M., Parisotto, K. L., Sarrachino, J., & Gillis, R. L. (2011). Do we know when our impression of others are vlaid? Evidence for realistic accuracy awareness in impression of personality.Social Psychological and Personality Science, in press.
Ekman, P. (2001). Telling lies: Clues to deceit in the marketplace, politics, and marriage.
Ekman, P. (2003). Emotions revealed. New York: Times Books.
Sumber gambar Lie to Me http://blog.lib.umn.edu/mengx077/writing_1/Capture.PNG
Sumber gambar Kristen Stewart https://hookedoninspiration.files.wordpress.com/2014/04/kristin-stewart-emotional-chart-facial-expressions.jpg?w=540
Sumber artikel https://www.zenius.net/blog/4853/gaul-komunikasi-efektif

=========Catatan Editor==========

Kalo ada yang mau ngobrol lebih lanjut sama Aku, bisa langsung tinggalin comment di bawah. Kamu juga bisa share pengalaman awkward-mu pas lagi bersosialisasi sama temen-temen atau kamu bisa share tips juga yang ngebuat kamu jadi gaul.

Note: tulisannya kaya koran, soalnya udah di kasih jarak “enter” masih aja kaya koran 
Bandung, Catatan, Catatan Perjalanan, Gratisan,

Gratis Promo Code Uber Taxi 230.000 (Bulan ini)

Buat kalian yang lagi jalan jalan yang dimana di kota tersebut ada taksi online Uber bisa nih dipake kode kreit ini, bisa dapet kredit maksimal sampai 230.000 loh..

Promo Code : miftahulh13ue

oiya ini kode promo buat user baru atau pelanggan pertama buat atau bonus buat yang baru pake aplikasi Uber, tapi  kamu pelanggan lama mau pake kode kredit ini agar dapet gratis kredit ? Bisa,

  1. caranya hapus data Aplikasi Uber atau re install aplikasi ubernya ,
  2. terus daftar dengan email dan nomer hape baru terus masukin / redeem dengan kode MIFTAHULH13UE  
  3. otomatis langsung dapet 230.000
  • dengan syarat nomer hapenya aktif soalnya buat dihubungi pas mau order taxi nya,

oiya ini ngga semuanya dapet 230.000 ya , kadang ada juga yang dapet 75.000 tapi tenang, uber taksi online yang murah kok. Kalo kamu dapet kredit 75rb sebaiknya dipake buat jarak 15km biar ngga mubah nantinya.. kode ini masih bisa dipake di bulan ini loh,

kalo yang dapet 230.000 dipake ekitar 50km lebih  biar ngga sia sia tumpangan gratisnya

Promo Code : miftahulh13ue

kota yang udah ada ubernya yaitu Uber Taxi Bandung, Uber Taxi Bali, Uber Taxi Jakarta cara ini pernah gue pake waktu jalan jalan di bandung, dimana saat itu gue dapet kredit 230.000 posisi ku saat itu di sekitaran trans studio bandung terus niatnya mau ke gedung date, dari tsb tadi gue booking uber menuju ke gedung sate, tapi karna niatan mau ngabisin tumpangan gratis hingga 230.000 yaudah kita belok blokin driver taxi nya biar muter muter bandung, lumayan keliling bandung gratis pake kredit 230rb kan mayan jauhh,, hehe

dan sama sekali ngga bayar alias free ini gue kasih bukti email dari jalan braga ke gedung sate okee… cukup sekian dulu gue post yang gratisan, kalo mau tau caranya biar bisa puluhan kali naik uber gratis silahkan pm aja ya

Catatan, Gunung,

Catatan perjalanan Tim Siput ke puncak Gunung Slamet, 3428 Mdpl via Bambangan

Kali ini gue akan menceritakan lama perjalanan tim Siput saat mendaki Gunung Slamet, yang katanya saat ini adalah Gunung tertinggi Kedua di pulau jawa..

Seminggu sebelum pendakian gue di bbm sama mas rahmat yang katanya mau ke slamet ini, yaudah lah tak iya in aja, lagian gue juga ga ada persiapan sama sekali, bayangin aja gue berangkat bareng rombongan ini yang gue bawa di tas gue yang bisa dibilang adalah murni barang gue adalah cuma Kaos satu, udahhh itu aja di tas gue Cuma ada satu barang itu aja yang punya gue,ada juga yang bilang ngga modal. Bayangin, Sandal gunung gue pinjem ke atik sama power bank nya, kompor juga punya ibnu, dan tas yang gue bawa juga tas nya si Fadhil, haha.. jadi yang gue pake ke slamet yang murni barang gue adalah celana, kolor, sempak, kaos, jaket, sama hape .. udah itu aja yang murni barang gue.. sisanya gue pinjem semua .. haha

Yaudah jangan ceritain pinjeman lagi deh, sedih juga gue nulis aib haha,, kita rombongan ber-9 ini sebelum berangkat ke basecamp bambangan senin sore, kita kumpul dulu pas malem miinggu nya buat bahas logistik yang kita butuhkan yang intinya kita ber-9 ini patungan 50rb rupiah include : Logistik (makan dan minum) , tiket masuk, tiket parkir, dan free sticker 1 dari basecamp .. kalo bensin motor kita personal aja, duit yang gue keluarin buat ke gunung slamet ini adalah sebesar 70rb, (50rb buat patungan dan 20rb buat bensin motor PP)

Jam 18.20 setelah sholat maghrib kita rombongan berangkat ke basecamp Bambangan yang dimana sesuai judul post ini adalah team siput, kita sampe bambangan jam 22.30 bayangin aja berapa jam perjalanan tuh, yahhh namanya juga siput hehe

Di basecamp kita langsung tidur biar ga terlalu cape karna perjalanan dan akhirnya kita jam 4.15 kita berangkat dari basecamp ,, rencana kita sebelum berangkat adalah kita beranglat dari base cam 4.15 dan sore sekitar jam 5 minimal udah sampe pos 7, dan yang terjadi adalah kita sampe ke pos 3 jam 12 .. bayangin deh, berapa jam tuh dari basecamp sampe pos 3 haha namanya juga Team Siput J ,, karna cuaca saat kita istirahat di pos 3 ini memburuk dan akhirnya hujan yaudah akhirnya kita buka tenda aja di pos 3 ini dan kita makan makan sampe kenyang yang membuat kita tidur pulas sampe ga kerasa kalo tiba tiba udah jam 12 malem, akhirnya kita dibangunin semua tuh yang pada tidur, kita dari pos 3 ini langsung niatan sampe puncak, jadi kita jalan Cuma bawa 2 tas caril yang isinya logistik semua sementara tenda dan tas tas lannya kita tinggal di pos 3 .. akhirnya setelah beberapa jam perjalanan kita sampe pos 5 jam 5.30 dan kisambil menyaksikan sunrise sejak sampe jam 6.00, sekitar setengah jam di pos 5 sambil kita menyortir isi tas untuk di tinggal 1 dan di bawa ke puncak satu .. akhirnya sampailah kita di puncak jam 07.09 pagi,  masih lumayan sepi sih dan belum banyak yang sampe pucaknyaa.. kita foto foto di puncak sambil gue liatin ke arah kawah kalo ada orang yang jalan ke kawah gue niat banget pengen ngikutin, eh sampe jam 9 di puncak tak kunjung datang juga yang turun ke kawah, yadah deh next time lagi aja kalo mau ke kawahnya kayanya

Di puncak dari jam 7 sampe jam 10 kita mulai turun, gilaa lama banget kan kita di puncakk, haha … kita sampe pos 7 untuk ambil tas yang ada logistik mentah (sosis, beras, tempe dll) karna kita lapar akhirnya kita masak masak dulu di pos 7 itu sampe jam 13.00 kita baru selesai makan makan, eh sial juga ternyata pas kita selesai makan langsung ujan, karna ga bawa tenda ke pos 7 ini akhirnya kita tiduran aja di dipan yang ada di pos 7 ini sampe jam 18.00 gue laper dan akhirnya kita masak2 lagi buat ngabisin logistik di tas, jam 18 ini udah ga ujan sih sebenernya, tapi kabutnya tebel banget, bayangin kita Cuma bisa liat jarak sekitar 2 meter meski pake senter yang paling terang juga tetep pendek liatnyaa.. yaudah akhirnya kita tiduran lagi tuh sampe jam 22, gue sambil tiduran sambil mikir, kalo gini terus sampe jam 3an kita bakalan nggigil semua niih, secara kita semua tidurnya ga ada yang pake sb, Cuma beralaskan papan yang ada di pos 7 itu, yaudah akhirna gue putuskan buat turun ke pos 3 buat tiduran di tenda, kita dari jam 23 di pos 7 sampe pos 3 sekitar jam 2an kalo ngga salah, akhirnya kita tidur lagi tuh di pos 3, dan gila benerrr masih ada juga yang laper , yauah akhirnya yang laper masak2 sendiri aja tuh, gue mah udah ngantuk banget, lagian tendanya tetep anget dan ada sb nya di tenda, yaudah gue tiduran sampe jam 6 pagi gue di bangunin mau bongkar tenda kalo kita udah mau cabut dari pos 3 ini , kita mulai jalan dari pos 3 ini sekitar jam 6.30 dan sampe basecamp sekitar jam 9 dimana saat perjalanan ke basecamp ini kita ada yang tiduraan, ada yang jalannya lambat banget ,, yah namanya juga siputt heehe.. nemu warung di pos 1 kita ngopi2 dulu terus beli beli pisang di pos 1 ini, fyi harga pisang di sini 3000rban dan harga mendoan (tempe goreng) sama juga 3000rb,pokoya kita makan makan di pos 1 itu sampe ga kesara kalo habis hampir 100rb haha.. tapi yudah lah ga masalah,, makan juga baik kan buat kesehatan hehe

Kita sampe basecamp sekitar jam 9, karna di tas logistik masih ada beberapa bahan makanan yang mentah akhirnya kita habiskan di base yang dimana kita semua jadi sangat kenyang, dan kita selesai makan makan di base jam 12 kita lanjut tidur dan kita kebangun jam 15, yaudah kita langsung siap siap buat pulang kerumah, karna hujan juga karna ada yang sekolah buat hari jum’atnya yaudah akhirnya kita trabas aja tuh hujan, akhirnya kita sampe rumah sekitar jam 17.30 udah sampe rumah mas rahmat, yang dimana kita kumpul dulu buat re-packing barang2 bawaan,

Udah, sekian dulu buat artikel pendakian ke slamet ini dengan Team Siput, sampai jumpa di gunung2 lainnya yang pastinya masih bersama Tim Siput ini ..

Untuk foto fotonya besok lagi ya, kuota limit juga bingung mau upload yang mana hehe

ini adalah blog pribadi milik Miftahul Huda, yang sengaja dibuat untuk menyimpan cerita dikehidupannya, dan terkadang juga berbagi info yang bermanfaat disini

Subscribe

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,117 other subscribers