Author

Miftahul Huda

writer

Blogger Cilacap

Info terbaru,

Begini cara naik Kereta tanpa print tiket, pakai E-Boarding Pass lebih mudah

Mulai awal Oktober 2018, PT KAI memperkenalkan fitur baru di aplikasi Kai Acces, dimana di aplikasi tersebut kamu sudah dipermudah untuk melakukan Check in di stasiun, cukup menunjukan Barcode yang ada di aplikasi Kai Acces kamu sudah bisa checkin tanpa harus tiketmu secara manual, atau bisa dibilang sekarang sudah memakai sistem E-Boarding Pass

Kalau kamu menggunakan fitur ini, diharuskan kamu memiliki aplikasi Kai Acces dulu, dan melakukan pembelian tiket kereta api langsung melalui aplikasi tersebut, tapi kalau kamu sudah terlanjur membeli tiket di Bukalapak, Tokopedia, Traveloka dll juga bisa kok di import kode booking nya ke aplikasi Kai Acces, pokoknya aplikasi ini makin kesini makin jos, tapi walaupun sekarang sudah sistem E-Boarding pass, tapi masih saja harus menunjukan KTP atau identias lainnya.

Semoga saja kedepannya PT KAI melalui aplikasinya Kai Acces sudah seperti sistem pembelian tiket pesawat, bisa beli di online dimana aja terus terus tinggal nunjukin E-Boarding pass nya ke petugas yang jaga saja sudah cukup, jadi ga perlu harus di import dulu kode bookingnya ke aplikasi Kai Acces

Oiya, kalau kamu beli tiket melalui Kai Acces, menu E-Boarding bisa dibuka pada saat 2 jam sebelum keberangkatan, artinya kalau menu E-Boarding kamu sudah keluar di aplikasi Kai Acces kamu sudah bisa check in 

Catatan,

Cara Wisata ke Kawah Ijen Termurah menurut versi gw

Banyak banget emang paket wisata murah ke Kawah Ijen yang sering banget promonya nongol di feed instagram. Tapi mudah gak sih ke kawah ijen tanpa ikut paket Tour?? jawabannya SANGAT MUDAH, dan MURAH !! berikut gw share cara kesana dengan biaya yang sangat murahh

Kalo kamu punya kendaraan pribadi macam motor atau mobil banyak yang bilang paling cost effective. Tapi jujur aja, karena ini lokasinya di ujung jawa, jadi kurang recomended kalau pake kendaraan pribadi, tapi kalau kamu emang punya waktu liburan yang sangat lama dan pengen seneng seneng dijalan di gak masalah tapi kalo gw sih emang mepet waktu buat liburan karena kerja. tapi kalau kamu bawa kendaraan pribadi jangan lupa camp dulu ya sebelum dan sesudah pendakian. Oh by the way, di gerbang masuk kawasan Kawah Ijen kamu juga bisa loh mendirikan tenda disini, ada kamar mandi dan toilet juga tapi tanpa air panas ya kamar mandinya ,, hehe 

Oke, berikut ini adalah cara berwisata murah ke Kawah Ijen versi paling mudah (dan murah) menurut gw;

Kamu pesan tiket kereta dengan tujuan Stasiun Karangasem(KNE) Ini adalah stasiun kereta paling dekat dengan Desa Licin – Kawah Ijen. Jadi kalian jangan turun di Stasiun Banyuwangi Baru (BW) ya kalau turun disini bakal lebih jauh akses ke kawah ijen, tapi turun di Stasiun Karangasem (KNE) di Banyuwangi. Sampai di sana, kamu bisa memakai jasa rental mobil / jeep untuk menjemput kamu di stasiun. Nanti barang-barang kamu bisa tinggal di mobil, ini kalau kamu kesini rame-rame ya misal diatas 4 orang kamu bisa sewa mobil disini. Dijamin aman, mas supirnya bisa dipercaya. Alternatif lain, kamu bisa sewa motor/naik ojek motor

Kalau gw sih lebih milih sewa motor. Ada banyak banget tempat buat sewa motor di depan stasiun, bahkan di area stasiunnya juga nyewain motor. perjalanan dari stasiun Karangasem ke Kawah Ijen cukup mudah, jalanannya bagus juga emang kondisi jalannya menanjak, sepi banget (jam 12 malem) dan dingin banget, udah pake kaos tangan masih aja tembus sampe ke tulang tulang. Jadi pastikan motornya fit yaa, gw saranin sih kesini pake motor yang diatas 125CC ya biar enakan bawanya, oiya kalau kamu orang baru pasti gak tau jalan menuju Kawah Ijen kan? Solusinya cuma satu PAKE MAPS, dah gitu aja.. jalannya cuma 1 dan ga cabang cabang. Tapi kalau budget cukup sih gw saranin sewa mobil aja, udah tinggal duduk dan pasti sampe dan ga ribet kudu taro barang barangnya dimana

Perjalanan ke Kawah Ijen cukup mudah, karena kalau mau ke kawah ijennya kamu harus mendaki diatas jam 12 malam, dibawah itu belum boleh mendaki karena terjadi fluktuasi kadar sulfur di danau Kawah Gunung Ijen yang dapat menyebabkan gas beracun. Masa-masa munculnya gas beracun itu biasanya terjadi pada sore hari. Karena itu, masa aman pendakian bisa dilakukan dini hari hingga siang hari.

Tips tambahan: untuk yang berangkat dari Yogyakarta, karena keretanya memang cuma ada kereta ekonomi Sri Tanjung. Sistem kursinya 3-2. Jadi sangat gw sarankan sebelum masuk ke stasiun beli lah makanan atau roti roti, makanan sama minuman yang cukup agar tetap nyaman untuk perjalanan 13 jam 34 menit ini agar tidak menambah cost buat makan nasi goreng di dalem kereta yang harganya 2.5 kali lipat .. 

Biaya trip Kawah Ijen (updated September 2018):
Tiket Kereta Api Lempuyangan (LPN) – Karangasem (KNE) Rp 94.000/orang
Sewa Mobil & Supir 10 jam Rp 450.000/mobil. Bisa muat 4-6 orang.
Tiket Masuk Kawah Ijen Rp 5000/orang.
Local Guide Rp 200.000/grup.
Rental Motor  Rp75rb/24jam.
Ojek Motor (Kayanya sekitar Rp 300rb utk pp)

Jadii, kalau dari Yogyakarta ke kawah ijen Versi termurah adalah pake tiket Kereta Api Sri Tanjung (94rb), Sewa motor(75rb), tiket masuk (5rb).. Total 174rb udah sampe kawah ijen ..  

Berikut itinerarynya!
20:30 Sampai di stasiun kereta.
23:00 tiba di pintu masuk.
Pintu gerbang 24:00 terbuka, bayar pintu masuk, mulai mendaki
03:00 tiba di puncak kawah
04:45 menunggu matahari terbit
06:30 Buat jalan kembali ke gerbang masuk
08:00 Istirahat & bersihkan diri Anda di salah satu warung di tempat parkir. Makan pagi!
08:30 Kembali ke stasiun Karangasem atau bisa langsung di lanjut ke Taman Nasional Baluran atau bisa langsung ke Bali juga bisa, Fyi ke bali naik kapal Feri dari Pelabuhan Ketapang ke Gilimanuk Bali  cuma Rp 6.500

Yang perlu dibawa: 

  • Sepatu hiking – Gunung ijen adalah trek berbasis pasir. Tetapi sepatu olahraga juga bisa, pastikan Anda mengenakan kaus kaki panjang untuk menghindari pasir masuk ke kaki ya
  • Jaket – karena dingin dan bisa sangat berangin, bisa sampe 5 °C
  • Head light / senter – Kamu akan membutuhkannya ketika hiking ke kawah karna lokasinya terjal dan gelap.
  • Bawalah baju ekstra (dan kaos kaki) – jika Anda banyak berkeringat, bisa ganti pas udah di tempat parkir (buat balik)
  • Bawalah air – Soalnya diatas ga ada yang jualan air minum.
  • Makanan ringan – untuk meningkatkan energi kerena lelah mendaki
  • Dan masker gas (respirator)  – Kamu bisa menyewa harganya 25rb sekali sewa, karena bau belereangnya sangat menyengat

Contact person Sewa Motor dan mobil dan homestay :
Ibu Subur / Bp. Abu Tholib : 0852 361 55003

Baca cerita gw Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah)   

Catatan Perjalanan,

Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2

Yang belum baca Part 1 bisa klik disini Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2

1 Agustus 2018 tepat jam 00.00  langsung buka maps menuju ke Gunung Ijen, setelah kurang lebih 1 jam dari alun2 sampailah kita semua di tempat parkir jalur pendakian gunung ijen dan suhunya lagi dingin dinginnya sekitar 5°C ademm benerrrr…  bayangin aja di dieng 10°C udh dingin lah disini 5° lebih dingin.. daaaaan bodohnya itu satu, tak kira itu yang dituju itu kawah ijen ya hampir mirip mirip lah sama kawah sikidang  di dieng yang ga perlu manjat mnjat gunung dulu ya jelas gak persiapan jaket tebel dll yakan.. kalo yang lain mah pada browsing dulu kawah ijen gimana dll lah aku sama sekali ga browsing keadaaan disana.. ya jadilah aku dobelan 3 baju .. ini mah mendaki beneran mulai mendaki jam 1 sampe di pudaknya (*ehh, maksudnya puncaknya) jam 4 dan kalau mau liat blur fire nya harus turun ke kawahnya yang kurang lebih 50 menit baru sampe kawah dan sampe yang namanya kawah ijen atau nama terkenalnya blue fire yang di dunia ini cuma ada 2, karna ini yg jadi penasaran makanya pengen kesana.

Share pengetahuan sedikit yaa.
Meski tidak setenar Gunung Rinjani, Semeru, atau Bromo, Gunung Ijen ini terasa istimewa karena memiliki fenomena langka berupa Blue Fire yang hanya ada dua di dunia dan menjadi satu-satunya di Indonesia. Memiliki kawah terbesar di antara gunung api di Pulau Jawa, gunung yang masih berstatus aktif ini terakhir kali erupsi pada 1936.
Blue Fire sendiri merupakan reaksi dari gas bumi ketika bertemu oksigen pada tingkatan tertentu. Hasil dari reaksi ini terlihat seperti api yang berwarna biru. Karena keindahannya, Gunung Ijen menjadi salah satu destinasi yang rajin dikunjungi oleh wisatawan, baik dalam maupun luar negeri.
Kobaran api berwarna biru seperti api kompor di antara kelam( agak gelap), yang muncul dari kawah gunung terlihat sangat indah. Tak ayal, Blue Fire menjadi fenomena alam yang menarik perhatian traveler dunia. Selain di Banyuwangi, fenomena ini terjadi juga terjadi di Islandia yang nggak ngerti tepatnya di mana. Tunggu aja gue bakal ke Iceland suatu hari nanti.

Mulai dari jam 1 dini hari kita start pendakian dari paltuding, normal pendakian buat sampe ke kawah selama 1-1,5 jam tapi kita kan anak anak selow yaa, yaudah sambil nikmatin perjalanan jadi 3 jam deh. Oh iya yang mau camp di paltuding bisa juga, kalo ditawarin guide gausah gapapa kok, trek masih standar aman, cuma pas turun ke kawah buat ngeliat blue fire aja yg agak curam, tapi masih aman, dan banyak temen temen juga jadi selow, jangan lupa bawa headlamp dan masker buat turun ke kawah, kalo pake buff bisa sedikit agak dibasahin biar lebih enak.,

dan btw kalau kesini bawa jaket tebel yaaa, jangan cuma jaket biasa karna dinginnya disini emang luar biasa, dan kalau di tawari sewa masker sama mas mas yang ada di parkiran di iyain aja, tapi harganya dipatok 20rb aja, kalo ga mau 20rb mending tinggal aja soalnya di tengah perjalanan juga ada yang nyewain masker kok, eh ini bukan masker biasa tapi namanya Respirator

respirator

kita sampai puncak sekitar jam 4 (belum sampe kawah/blue fire nya), lama juga ya jam 1 sampai jam 4. Eh, tapi kalo kamu gak kuat jalan di gunung dan punya uang banyak bisa loh sewa taksi. Iya, disini ada ada taksi tapi harganya gila gila , bayangin untuk 1 orang dewasa ditarik taksi bertenaga 3 orang dan se orangnya dibayar 300rb, jadi harga untuk 1 taksi 900rb, itu dijamin sampe puncak dan turun juga di bawa taksinyaa, ini ada beberapa foto taksinya tapi pas kebetulan cuma satu orang, nah kalo pas naik yang di belakang satu dan yang di narik di depan dua sayang gak sempet ambil foto soalnya gelap banget apalagi kita gak ada yang bawa senter.

itu foto foto taksinya guys, ya karena kita semua sebenernya kuat kuat ya jadi kita semua jalan kaki. Tapi saya heran kenapa pengunjung yang kesini kebanyakan dari luar negri ya, dan hampir 70% itu orang luar negeri semua, kayanya orang indonesia ngga penasaran deh sama yang didunia cuma ada dua.. kalo saya sih jujur penasaran

Abis foto foto sebentar, iya sebentar doang karena kita gak tau caranya ambil gambar supaya si bluefire ini inframe bareng kita, jadi yaudah manjain mata aja terus kita langsung cabut lagi naik ke atas kawah buat ngeliat sunrise, ternyata eh ternyata kehalang bukit tuh. Disini ternyata ada puncaknya juga, namanya puncak bulan sabit, kalo kita liat dari atas, bibir kawah akan berbentuk seperti bulan sabit. Tapi ini daerah terlarang, ga dibolehin, sempet tanya sama yang jaga toilet (btw di atas ada toiletnya loh, bayar 5rb) kata penjaga toiletnya ini ga boleh karena disana itu buntu, kebanyakan orang yang kesana itu nyasar gitu gak bisa balik, ya kalau kata orang jawa mah keselong yaa, nah karena itu jadinya dilarang naik ke atas kecuali sama guide yang bener bener warga sekitar.

Foto foto lagi pas udah terang terus jam 7 kita turun, sampe paltuding duduk duduk sebentar bersihin badan yang udah belepotan kena debu terus langsung cabut ke Taman Nasional Baluran, dan gak lupa kita ngebajak rumah makan dulu buat makan mandi dan tidur2an yaaaa karna lelah aja sih dari kemaren belum tidur semua jadi sengaja cari tempat makan yang luas yang sepi biar bisa tidur2an
post selanjutnya perjalanan ke Baluran yaaa..

Catatan Perjalanan,

Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah)

Di Banyuwangi kemana aja? Disana ngapain aja? Kalau mau Ke Kawah Ijen dari stasiun naik apa? tidur dimana? uangnya habis berapa? Mahal gak sih kalo main ke banyuwangi? itu beberapa pertanyaan yang saya dapati setelah saya uplad beberapa story di whatsapp dan instagram

Okay, jadi di artikel ini akan saya coba jawab beberapa pertanyaan temen-temen yang belum pernah ke banyuwangi dan yang pastinya gak ngeluarin uang banyak. Yaa, semoga saja tulisan saya disini bisa jadi tambahan referensi mau kesana

Mottonya;  TRIP IN YOUR HAND  #benergaksih? #hahaha

Jadi gini, Awalnya sih mau solo travelling ke sini, tapi berhubung ada Dodo yang mau ikut jadi yaudah sama dodo, sebelum saya putuskan buat main ke banyuwangi sebenernya ada beberapa destinasi yang masuk dalam list tujuanku, ada bangka belitung, bali, dan lombok. ya tau sendiri kalau melihat di Maps jarak antara pulau bali dan pulau lombok yang tidak terlalu jauh. Jadi, setelah beberapa pertimbangan akhirnya kita pustuskan ke banyuwangi dan dengan segala cara dan beberapa racun saya dan dodo, akhirnya ikutlah si atik dan arum. Yaa, mereka keracunan ajakan kita, jadilah ke banyuwangi ini dengan 4 orang Saya, Dodo, Atik, Arum.

Kenapa kita tanpa agen travel? Ga ribet tuh?

Ribet? Yaiyalah jelas. Nyusun jadwal sendiri, browsing di internet kesana-sini, ngitung pengeluaran sendiri, dan kita juga harus menyiapkan keperluan kita sendiri. Kami empat juga bukan benar-benar anak backpacker yang ‘modal nekat asal ada atap buat tidur‘. Kita ber empat dan gak mungkin dong yang cewe suruh tidur di emperan masjid.

Lagian Banyuwangi masih di Jawa kok, jadi saya pikir gak terlalu susah untuk transportasi, akomodasi, bahasa dan lain nya. Alasan lain, #iritduit #buatmodalnikah #lowbudgetfighter #haha. 

Dan perjalanan panjang pun dimulai . . . . . . . . . . .

30 Juli 2018.. dimana semua perjalanan itu dimulai, Saya, Atik, Dodo kita ber 3 berangkat dari Cilacap menuju ke jogja jam 2 siang pakai kereta Wijayakusuma, sampai di jogja jam 6 sore dan langsung di jemput sama temen buat istirahat dulu di kontrakan dia, terus kita main dulu keliling-keliling jogja dan besok paginya kita langsung berangkat ke stasiun lempuyangan jam 6 pagi dan disana langsung ketemu dengan Arum. Cerita sedikit, si arum ini tingggalnya di purwokerto, nah dia nih katanya sih gak mau ngerepotin temen kita yang di jogja jadi yaudah dia otw sendiri dari purwokerto jam 2 pagi dan sampe lempuyangan jam 6

31 Juli 2018.. kita ber empat makan dulu di warteg depan stasiun persiapan buat naik kereta selama 14 jam , di dalem kereta sampe mati gaya, sampe kehabisan pose duduk, sampe kehabisan cara mau ngapain lagi di dalem kereta, bayangin aja 14 jam full di dalem kereta dengan kursi yang 90°

Stasiun Karangasem

Akhirnya setelah kurang lebih selama 14 jam di dalem kereta. Jam 20.30 kita sampai di stasiun Karangasem Banyuwangi, disini kita kaya mabok kereta gitu di depan stasiun sambil nungguin motor kita di antar, jadi ceritanya sebelum kita sampe di Karangasem kita booking motor dulu di sekitar stasiun dan katanya mau di anterin motornya ke stasiunnya jadi kita ga perlu nyari orangnyam biar orangnya yang nyari kita.

Sambil nunggu yang nganter motor dateng kita mampir dulu di warteg depan stasiun ya sambil ngopi gitu dapet kenalan baru di sini nih, dan juga mereka cuma berdua gitu, yaudahkan daripada mereka cuma berdua aja ya kita ajak trip bareng aja kebetulan tujuan utama mereja Kawah Ijen, dan mereka juga sama sama lagi nunggu motor sewaan yang kebetulan tempat sewanya sama, mereka berdua namanya mas Tofik sama mas Mufid, mereka kakak adik dari semarang yang gak sengaja ketemu pas sholat isya bareng di mushola stasiun karangasem.

jam 21.30.. kita ber 6 keluar dari stasiun bareng dan berburu pom terdekat, benerrrrrr, gak jauh ternyata ada pom alhamdulillah banget nih orang orang kaya kita ketemu pom apalagi kamar mandinya bersih.. hahaha akhirnya langsung cuss mandi yang mandi si cuma saya sama arum aja.. yang lain nungguin kita gitu..

abis mandi, udah wangi, udah seger lagi kita langsung makan malem di alun2 banyuwangi, disini alun2nya bersih, tertata, teratur gitu.. jadi betah .. btw disini kita makan sampe kenyang ada yang makan nasi goreng, nasi tempong, nasi rawon, ayam goreng dll .. jangan lupa minumnya wedhang uwuh.

ini wedhang uwuh dan nasi rawon di alun2 banyuwangi

Lanjut bacanya di Backpaker ke BANYUWANGI (Baluran, Kawah Ijen – Blue Fire, dan Pulau Merah) Part 2
tapi masih ditulis, jadi tungguin yaa 🙂

Cilacap,

Daftar toko perlengkapan Outdoor di Cilacap

Bagi yang suka kegiatan outdoor seperti saya pasti membutuhkan beberapa perlengkapan yang menunjang kegiatan outdoor dan yang pasti memilih yang terbaik. untuk di Cilacap sendiri merupakan kota yang jauh dari gunung, dan gunung yang terdekat ada

Gunung Slamet, itu pun jarak dari cilacap kalau ditempuh menggunakan kendaraan bermotor hampir 2 jam, jadi untuk toko toko outdoor di cilacap ini emang agak jarang, beda seperti di purwokerto yang punya toko outdoor yang berjejer jejer. Tapi, jauhnya cilacap dari gunung gunung bukan berarti di cilacap tidak ada toko outdoor ya, berikut beberapa toko outdoor yang ada di Cilacap :

1. Alpin Outdoor

Toko alpin outdoor cilacap

Kalau kamu mau beli perlengkapan outdoor yang original Eiger, disini tempatnya, disini variannya gak banyak sih tapi dijamin barang barang yang ada disini Original semua dan tidak ada yang KW

Lokasinya di Jalan Gatsu, depan jalan jawa (pas pertigaan) agak nyempil gitu tempatnya

2. Kathmandu Outdoor

kathmandu toko outdoor cilacap

Selain jual perlengkapan outdoor, di toko ini juga menyewakan perlengkapan outdoor juga, jadi kamu yang mau camping di pantai atau camp di gunung tapi gak punya peralatannya jangan bingung, di Kathmandu ada beberapa perlengkapan yang bisa di sewa mulai dari matras, tenda, sleeping bag dan perlengkapan lainnya, dan untuk tarif sewanya disini per hari loh

Lokasinya di jalan Radjiman, kalau arah dari perempatan jalan kalimantan belok ke jalan radjiman kiri jalan

3. Kopi Outdoor

kopi outdoor cilacap

Kopi outdoor, ini lokasinya cukup trategis dan di pusat kota cilacap ada di jalan sparman cilacap, rukonya agak nyempil gitu sih ini, kanan jalan kalau arah dari perempatan damalang, pokoknya kalau mau kesini jangan lupa tengok kanan ya soalnya dari depan keliatan kecil gitu ruko nya

4. Tawon Alas Adventure

tawon alas outdoor cilacap

satu lagi toko outdoor cilacap yang peralatan outdoornya bisa di sewa ada di Tawon Alas Outdoor, di jalan Mt Haryono, tepatnya di depan polsek cilacap tengah ya, disini penyewannya cukup lengkap mulai dari menyewakan sepatu, tas, tenda, sb, sampai jaket pun di sewakan disini, dan untuk barang barang yang dijual disini cukup lengkap juga loh, gak ada salahnya main kesini tapi jangan lupa beli yaa,, hehe

5. ARSA Adventure Outdoor

ARSA Outdoor gear cilacap

Sepertinya ini satu satunya toko outdoor di daerah cilacap barat deh atau mungkin ada toko outdoor lagi dan saya kurang update, untuk lokasinya sendiri ada di Jl. Raya Kawunganten, pesisnya di Depan SMP Negeri 2 Karang Bawang walaupun toko nya gak gede gede amat tapi disini lumayan lengkap kok, jadi kamu yang rumahnya di sekitar cilacap barat gak perlu lagi ke cilacap kota buat ke toko outdoor, disini ada udah lumayan lengkap,

Catatan Perjalanan,

Cuma 75rb – Review penginapan murah dekat Stasiun Karangasem Banyuwangi

Jadi, kemaren aku Backpakeran gitu sama temen ber 4, ya intinya kita cuma pengen berlibur gitu sih, nah kita nih dari cilacap gak mungkin dong tanpa browsing penginapan dulu, gak kebayang kalo kita yang dari cilacap ini yang udah menempuh jarak selama 18 jam di kereta tanpa nginep di penginapan kan lucu ya..

jadi kita di semua nih lupa kalo penginapan sama motornya belum di booking gitu, singkat cerita kita browsing di internet dapet penginapan di Subur Homestay,

Aku mau review Subur Homestay ini nih, awalnya sih agak ragu ya kok murah banget ini homestay kok permalem cuma 75rb, sempet kita kontak juga nih si yang punya homestay ini nih, tapi kita gak booking, telfon cuma tanya kamarnya yang ready berapa, jadi singkat cerita kereta kita sampe di Stasiun Karangasem Banyuwangi.

Daaaaan tau gak? posisi homestay nya ini strategis buanget, di depan pintu keluar stasiun persis, dan ini lokasinya bukan di depan gerbang depan ya, tapi ini ada di dalem lokasi stasiun, dan penginapannya semuanya da 11 kamar, ini ada beberapa fotonya

Liat nih, begitu mau keluar stasiun langsung bisa liat homestaynya

kalau yang penasaran sama isi dalem homestay nya, langsung aja ya liat foto2nya

Enaknya di sini itu, di lantai 2 nya ada balkon gitu, jadi sambil santai bisa sambil liat orang yang lalu lalang keluar masuk stasiun gitu, ya itung itung bisa buat hiburan juga .
Nah dibelakang balkonnya ini langsung ada kamar mandinya gitu, jadi kalo kita abis mandi bisa langsung santai gitu di atas balkon sambil liat stasiun.

Tapi beneran ini penginapan bersih loh, kloset nya juga pisah sama tempat mandi, gak kaya di penginapan lainnya yang klosetnya jadi satu sama bak mandi, dan bersih loh ini kamar mandinya ataupun klosetnya

Nah ini lorong di lantai 2.
Nah ini lorong di lantai 2..
Penampakan kamar 75rb permalam, lumayan walaupun cuma dikasih kipas angin tapi disini dingin, asli dah gak boong.
Walaupun kecil gini, tapi menurut kita semua ini homestaynya nyaman kok, gak nyesel kalau di homestay ini
ini keadaan kamar kita yang udah kaya kapal pecah karena ya males banget ngerapiin sih sebenernya, karna kita ber 3 jadi 1 kamar gitu, jadi ya berserakan gitu, tapi percayalah waktu kita pulang kamar ini kembali ke posisi seperti semula yang rapi 😀

Aku promosi ini di blog tidak ada promosi berbayar loh sama penginapan Subur Homestay ini, jadi strategi dari Pak Subur sendiri adalah dengan memberikan pelayanan yang nyaman dan yang terbaik terus si travellernya betah dan menceritakan (seperti di blog ini) ke orang lain, atau dalam teori bisnis, bisa dikatakan sebagai Word of Mouth Marketing

Percaya gak percaya strategi iklan seperti testimoni ini efeknya jauh lebih besar daripada hanya iklan iklan di social media. contohnya seperti kamu diberi tau temenmu yang pernah menginap di suatu tempat pasti kita akan lebih percaya ketimbang kamu baca dari iklan, soalnya mereka ini yang pernah merasakan sendiri gimana rasanya disana

Selain Homestay, disini juga ada banyak fasilitas, ada penyewaan sepeda motor juga kepada semua pengunjung, untuk harga perharinya 75 ribu, dan bebas mau digunain kemana ada dan boleh juga dibawa nyebrang ke Bali.

Ibu Subur / Bp. Abu Tholib : 0852 361 55003

ini adalah blog pribadi milik Miftahul Huda, yang sengaja dibuat untuk menyimpan cerita dikehidupannya, dan terkadang juga berbagi info yang bermanfaat disini

Subscribe

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,117 other subscribers